Gunung Anak Krakatau (Foto: PVMBG)
Arie Dwi Satrio

JAKARTA, iNews.id - Gunung Anak Krakatau kembali erupsi Minggu (6/2/2022) pagi. Ketinggian abu akibat erupsi mencapai 600 meter dari puncak.

"Tadi jam 07.07 terjadi erupsi dengan ketinggian asap 600 meter berwarna kelabu condong ke arah timur laut," kata Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Andiani, saat dikonfirmasi MNC Portal, Minggu (6/2/2022).

Berdasarkan informasi yang diterima dari PVMBG, erupsi ini terekam di seismograf dengan amplitudo maksimum 55 mm dan durasi 130 detik. Andiani menyebut Gunung Anak Krakatau masih berpotensi erupsi kembali dalam beberapa waktu ke depan.

Andiani mengimbau agar tidak ada masyarakat yang melakukan aktivitas di dekat Pulau Anak Krakatau. Sebab, dampak dari erupsi menyebabkan material prioplastim dengan radius dua kilometer dari kawah.

"Ancaman dari erupsi ini berupa material piroklastik dengan radius kurang lebih 2 km dari kawah. Sehingga membahayakan apabila masyarakat beraktifitas pada atau di dalam radius tersebut," kata Andiani.

"Selain itu, ancaman lainnya berupa abu vulkanik yang penyebarannya tergantung pada arah angin," imbuhnya.


Editor : Reza Fajri

BERITA TERKAIT