Pelaku Pembunuhan Remaja di Ogan Komering Ulu Ditembak Mati Polisi

Antara ยท Minggu, 25 November 2018 - 08:26 WIB
Pelaku Pembunuhan Remaja di Ogan Komering Ulu Ditembak Mati Polisi

Ilustrasi pembunuhan. (Foto: Okezone)

BATURAJA, iNews.id – Lantaran melawan saat hendak ditangkap, seorang tersangka pelaku pembunuhan atas nama DY di Ogan Komering Ulu (OKU), Sumatera Selatan, ditembak mati polisi. Tersangka merupakan pelaku pembunuhan terhadap seorang remaja atas nama Satria (15) warga Lorong Ogan, Kecamatan Baturaja Timur.

"Tersangka terpaksa kami lumpuhkan karena mencoba melawan saat akan ditangkap," kata Kapolres Ogan Komering Ulu, AKBP NK Widayana Sulandari didampingi saat menggelar jumpa pers di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Ibnu Sutowo Baturaja, Minggu (25/11/2018).

Dia mengatakan, satu dari enam orang kawanan pencuri sepeda motor sekaligus pelaku pembunuhan Satria ini ditangkap Sabtu (24/11/2018) sekitar pukul 16.00 WIB. Tersangka didatangi petugas saat sedang berjalan di kebun warga di Desa Muncak Kabau, Kecamatan BP Bangsa Raja, Kabupaten OKU Timur.

"Setelah diburu selama lebih dari sebulan, satu dari enam kawanan pencuri sepeda motor yang melakukan pembunuhan tersebut akhirnya tertangkap," katanya.

Kapolres menjelaskan, saat akan ditangkap, DY berusaha melawan dengan menembakan senjata api rakitan miliknya ke arah petugas. Warga Dusun Proyek, Desa Muncak Kabau, itu pun terpaksa diberikan tindakan tegas terukur dan terarah di bagian dadanya hingga tewas seketika di lokasi penangkapan.

"Petugas sudah tiga kali memberikan tembakan peringatan ke udara agar pelaku menyerahkan diri. Namun, nyali tersangka bukannya ciut justru semakin beringas dan nekat menembak anggota kami sehingga terpaksa dilumpuhkan," ujarnya.

Menurut Widayana, pelaku sebelumnya sudah masuk dalam Daftar Pencarian Orang (DPO) Polres Jakarta Selatan, karena diduga terlibat aksi pencurian sepeda motor dengan Nomor LP/B-45/IV/2018 SEKCILANDAK tanggal 18 April 2018.

"Terakhir pelaku terlibat aksi pencurian motor bersama kelima rekannya yang saat ini masih buron di perkampungan tempat tinggal korban Satria di Lorong Ogan pada 12 Oktober 2018," jelasnya.

Dari tangan tersangka, polisi mengamankan barang bukti berupa satu unit sepeda motor Vixion BG 2815 FAI yang digunakan tersangka saat membunuh korban, satu butir proyektil amunisi senjata api, pakaian korban, senjata api rakitan beserta empat butir amunisi aktif dan satu butir selongsong serta kunci T.

"Korban Satria (15) ini meninggal dunia akibat ditembak kawanan tersangka karena mencoba menghadang pelaku DY Cs yang berusaha kabur dari kejaran massa karena kepergok mencuri sepeda motor milik warga Lorong Ogan," ujarnya.


Editor : Himas Puspito Putra