GKR Hemas Minta Predikat Yogya Kota Batik Dunia Harus Dipertahankan

Kuntadi ยท Minggu, 07 Oktober 2018 - 21:33 WIB
GKR Hemas Minta Predikat Yogya Kota Batik Dunia Harus Dipertahankan

Ketua Dekranasda DIY GKR Hemas saat meninjau hasil kerajinan batik di Kulonprogo. (Foto: iNews.id/Kuntadi)

Facebook Social Media Twitter Social Media Google+ Social Media Whatsapp Social Media

KULONPROGO, iNews.id – Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) DIY, GKR Hemas bertekad untuk mempertahankan predikat Yogyakarta sebagai Kota Batik Dunia.

Hemas meminta predikat yang sudah disandang selama dua tahun ini harus dipertahankan. Caranya dengan melestarikan seni batik dan memanfaatkan untuk fashion di beberapa acara. “Sekarang sedang penilaian ketiga kali. Kita harus pertahankan Yogyakarta sebagai Kota Batik Dunia,” kata GKR Hemas dalam Gebyar Sewu canting dan peresmian Joglo Nithik Canting di Gulurejo, Lendah, Kulonprogo, Sabtu (6/10/2018).

Menurut Hemas, saat ini banyak kompetitor dari beberapa daerah di Jawa. Mulai dari Jawa Barat, sampai jawa Timur, industri batiknya tumbuh. Namun Yogyakarta memiliki keunggulan pada sejarah batik yang diciptakan sejak manusia lahir sampai dengan meninggal. “Pekalongan ada sejarahnya, tetapi Yogyakarta batik diciptakan sejak manusia lahir sampai meninggal,” kata Hemas didampingi Presiden World Craft Council (WCC) Ghadda Hijjawi Qadumi.

Hemas juga kagum melihat aktivitas membatik di sentral batik Desa Gulurejo, Ngentakrejo maupun Sidorejo. Apalagi ketika mengetahui jika batik di Kulonprogo dipakai pelajar dari jenjang SD sampai SMA. “Semoga kegiatan ini bisa mendukung Yogyakarta kembali ditetapkan sebagai kota batik dunia,” ucap Hemas.

BACA JUGA: 

Hari Batik Nasional, Yuk Kenali Sejarah dan Motifnya

GKR Hemas Pastikan Yogya Aman dan Ajak Pendatang Hargai Perbedaan

Dirut Bank BPD DIY, Santoso Rohmad mengatakan, joglo dan limasan yang ada di komplek Joglo Nitik Canthing merupakan bantuan program CSR bank BPD DIY. Selama 2018 Bank BPD DIY telah menyalurkan CSR sebanyak Rp8 miliar dan pada 2019 nanti pihaknya berharap dana CSR bisa bertambah. “Bangunan ini semoga menjadi tempat membatik dan workshop batik di Kulonprogo,” katanya.

Wakil Ketua Asosiasi Prajin Batik Kulonprogo, Umbuk Haryanto mengatakan, dengan diresmikannya Pendopo Nithik Canthing diharapkan Desa Gulurejo bisa dijadikan sentra wisata batik. Gebyar Sewu Canthing 2018 menjadi bagian untuk menarik wisatawan. Saat ini tercatat sekitar 3.000 warga Kulonprogo menggantungkan hidupnya dari kerajinan batik.

"Jumlah tersebut mungkin bertambah seiring meningkatnya jumlah pesanan dan makin banyaknya motif batik Kulonprogo yang bersumber batik geblek renteng," katanya.

Peresmian komplek batik itu dimeriahkan dengan kegiatan membatik bersama yang melibatkan sekitar 500 pembatik di atas kain sepanjang 500 meter.  Selain itu, fashion show batik yang yang diperagakan model maupun dari berbagai kalangan. Termasuk Bupati Kulonprogo Hasto Wardoyo dan istri, serta Wabup Sutedjo dan istri. “Harapan kita dengan fasilitas ini, akan mendukung Lendah sebagai destinasi wisata batik,” kata Hasto Wardoyo. 

 

 


Editor : Kastolani Marzuki