Wall Street Rebound Setelah Aksi Jual Imbas Covid-19 Varian Omicron

Anggie Ariesta ยท Selasa, 30 November 2021 - 07:29:00 WIB
Wall Street Rebound Setelah Aksi Jual Imbas Covid-19 Varian Omicron
Wall Street ditutup lebih tinggi setelah mengalami aksi jual pada Jumat lalu. Investor tampak berharap bahwa varian Omicron tidak mengarah pada lockdown. (foto: dok. iNews.id)

JAKARTA, iNews.id - Wall Street ditutup lebih tinggi pada perdagangan Senin (29/11/2021) waktu setempat, mendapatkan kembali beberapa kekuatan yang hilang dalam aksi jual pada Jumat lalu. Investor tampak berharap bahwa varian baru Covid-19, Omicron tidak akan mengarah pada lockdown setelah jaminan dari Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden.

Mengutip dari Reuters, Nasdaq memimpin kenaikan di antara rata-rata utama dengan bantuan dari sektor teknologi, sementara S&P dan Dow Jones menguat setelah mengalami penurunan persentase satu hari terbesar di beberapa bulan pada hari Jumat lalu karena investor khawatir bahwa varian Covid-19 terbaru akan menyebabkan gangguan ekonomi.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 236,6 poin, atau 0,68 persen, menjadi 35.135,94, S&P 500 naik 60,65 poin, atau 1,32 persen, menjadi 4.655,27 dan Nasdaq Composite menambahkan 291,18 poin, atau 1,88 persen, menjadi 15.782,83.

Di antara 11 sektor utama S&P, teknologi adalah pemenang persentase utama, naik 2,6 persen, diikuti oleh sektor konsumen, yang ditutup naik 1,6 persen, dengan dorongan dari Amazon.com dan Tesla Inc.

Dorongan besar lainnya dari saham tunggal di S&P datang dari Microsoft dan Apple Inc, yang menguat setelah HSBC menaikkan target harga untuk pembuat iPhone.

Sementara indeks Dow naik, kinerjanya di bawah rekan-rekannya dengan tekanan dari Merck & Co Inc, yang ditutup turun 5,4 persen. Produsen obat itu memperpanjang kerugian sejak Jumat ketika data terbaru dari studi pil eksperimental Covid-19 menunjukkan kemanjuran yang lebih rendah dalam mengurangi risiko rawat inap dan kematian daripada yang dilaporkan sebelumnya.

Inggris mengatakan akan menawarkan vaksin penguat Covid-19 untuk semua orang dewasa dan memberikan dosis kedua kepada anak-anak berusia antara 12 dan 15, mengingat kekhawatiran tentang penyebaran varian Omicron. Dikatakan juga bahwa vaksin Moderna dan Pfizer adalah booster yang lebih disukai.

Setelah pasar AS tutup, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan setiap orang berusia 18 tahun ke atas harus mendapatkan booster enam bulan setelah vaksin Pfizer atau Moderna serta dua bulan setelah suntikan Johnson & Johnson. Moderna naik 11,8 persen hari ini, sementara Pfizer turun hampir 3 persen dan Johnson & Johnson naik 0,34 persen.

Indeks semikonduktor Philadelphia mengungguli pasar yang lebih luas dengan kenaikan 4 persen karena saham chip naik secara luas. Nvidia memberikan dorongan terbesar dengan kenaikan 5,9 persen.

Saham Tesla naik 5 persen setelah laporan bahwa Elon Musk mendesak karyawan untuk mengurangi biaya pengiriman kendaraan.

Twitter Inc ditutup turun 2,7 persen, membalikkan kenaikan awal setelah perusahaan media sosial itu mengatakan CEO Jack Dorsey akan mundur dan digantikan oleh Chief Technology Officer Parag Agrawal. Dorsey berada dalam posisi yang tidak biasa untuk memiliki pekerjaan CEO di dua perusahaan teknologi besar, yaitu perusahaan pembayaran digital Square Inc.

Isu-isu yang maju melebihi jumlah yang menurun di NYSE dengan rasio 1,31 banding 1; di Nasdaq, rasio 1,35 banding 1 mendukung penurunan.

S&P 500 membukukan 16 tertinggi baru 52-minggu dan 21 terendah baru; Nasdaq Composite mencatat 39 tertinggi baru dan 344 terendah baru.

Di bursa AS, 11,13 miliar saham berpindah tangan pada perdagangan Senin (29/11) dibandingkan dengan rata-rata 10,84 miliar untuk 20 sesi terakhir.

Sebelumnya, Presiden Joe Biden mengatakan bahwa lockdown terkait Omicron tidak dilakukan untuk saat ini, meskipun ia mencatat bahwa varian tersebut menjadi perhatian tetapi tidak lantas menjadi panik. Dia mendesak lebih banyak warga Amerika untuk divaksinasi dan memakai masker di dalam ruangan, dia juga mengatakan AS akan bekerja sama dengan perusahaan farmasi untuk membuat rencana darurat jika vaksin baru diperlukan.

Komentar dan indikasi dari perusahaan obat bahwa mereka menganggap serius varian itu meyakinkan investor, yang cemas tentang potensi pembatasan Covid-19 lebih lanjut. Analis Pasar Senior di OANDA, Edward Moya mengatakan, penutupan perdagangan hari Jumat lalu adalah peristiwa de-risiko terbesar yang membuat pasar kembali terpuruk dan karena khawatir lockdown.

"Sekarang Anda mulai melihat ada optimisme ketika Anda mendengarkan Presiden, ketika Anda mendengarkan CEO Pfizer. Kepanikan Omicron mereda, dan kita memasuki periode menunggu dan melihat," katanya kepada Reuters.

Pembuat vaksin seperti Pfizer, mitranya BioNTech serta saingan mereka Moderna dan Johnson & Johnson mengatakan Senin bahwa mereka sedang mengerjakan vaksin yang secara khusus menargetkan Omicron jika tembakan mereka yang ada tidak efektif terhadap varian.

Wakil kepala investasi kantor keluarga BMO di Minneapolis, Carol Schleif mengatakan kondisi ini tidak seperti awal pandemi lagi, yang juga mencatat bahwa setelah reaksi spontan Jumat, investor telah dilatih tahun ini untuk membeli penurunan. "Orang-orang rela mengambil napas dalam-dalam dan mencoba menilai kembali, sedikit lebih sabar," ujarnya.

Editor : Aditya Pratama

Bagikan Artikel: