Aksi Massa Tuntut Mundur Presiden Sri Lanka Ricuh, Polisi Tembakkan Gas Air Mata dan Meriam Air

Umaya Khusniah ยท Minggu, 29 Mei 2022 - 11:14:00 WIB
Aksi Massa Tuntut Mundur Presiden Sri Lanka Ricuh, Polisi Tembakkan Gas Air Mata dan Meriam Air
Polisi di Sri Lanka menembakkan gas air mata dan meriam air untuk membubarkan para demonstran yang mencoba mendekati kantor presiden. (Foto: Reuters)

COLOMBO, iNews.id - Polisi di Sri Lanka menembakkan gas air mata dan meriam air untuk membubarkan para demonstran yang mencoba mendekati kantor presiden. Massa menuntut Presiden Presiden Gotabaya Rajapaksa mengundurkan diri karena krisis ekonomi yang sedang berlangsung di negara itu.

Dilansir dari ABC News, aksi yang berujung ricuh itu terjadi pada Sabtu (28/5/2022). Para pengunjuk rasa berkumpul untuk menandai hari ke-50 protes.

Massa berkemah di luar kantor Presiden Gotabaya Rajapaksa. Polisi membubarkan rapat umum dan menahan tiga orang sebentar sebelum membebaskan mereka.

Sri Lanka hampir bangkrut dan telah gagal membayar pinjaman luar negerinya. Negara itu sedang berjuang melawan kekurangan akut akan barang-barang penting seperti gas untuk memasak, bahan bakar dan obat-obatan. 

Cadangan mata uang asing negara itu juga menyusut dan hanya cukup untuk membayar kebutuhan impor yang dibutuhkan selama dua minggu.

Pihak berwenang bulan lalu mengumumkan telah menangguhkan pembayaran utang luar negeri hampir 7 miliar dolar AS yang akan dilunasi tahun ini. Sri Lanka harus membayar 25 miliar dolar AS hingga 2026. Total utang luar negeri negara kepulauan di Samudra Hindia itu mencapai 51 miliar dolar AS.

Para pengunjuk rasa mengatakan, tanggung jawab utama atas krisis ekonomi berada di tangan Rajapaksa dan keluarganya. Massa menuduh presiden dan keluarganya korupsi.

Editor : Umaya Khusniah

Bagikan Artikel: