Al Ahmar, Masjid Palestina di Israel yang Diubah Jadi Kelab Malam

Nathania Riris Michico, Sindonews ยท Jumat, 19 April 2019 - 07:55:00 WIB
Al Ahmar, Masjid Palestina di Israel yang Diubah Jadi Kelab Malam
Warga Israel berjoget di masjid Al Ahmar yang kini sudah menjadi kelab. (FOTO: doc. Twitter/Social Media/Gulf News)

SAFED, iNews.id - Sebuah masjid Palestina yang dibangun abad ke-13 di distrik Safed diubah menjadi kelab malam. Distrik Safed sudah menjadi wilayah Israel.

Masjid bernama Al Ahmar itu sudah digunakan untuk berbagai fungsi sejak 1948. Awalnya, masjid itu digunakan sebagai sekolah Yahudi, kemudian menjadi pusat kampanye pemilihan umum, selanjutnya digunakan sebagai toko pakaian dan kini menjadi bar dan aula acara.

Khair Tabari, Sekretaris Safed and Tiberias Islamic Endowment, berusaha menyelamatkan masjid itu selama bertahun-tahun. Dia meminta agar masjid dikembalikan ke pihak Endowment dan saat ini sedang menunggu putusan dari pengadilan Nazareth.

Tak hanya alih fungsi, nama masjid kuno itu juga diubah dari masjid Al Ahmar menjadi Khan Al Ahmar.
Mengutip laporan Gulf News dan Al Quds Al Arabi, bangunan itu kini dikelola perusahaan yang berafiliasi dengan pemerintah Kota Safed, Israel.

"Saya merasa pusing ketika saya melihat vandalisme di dalam masjid, seperti yang dapat dilihat sisa-sisa ayat Alquran dihapus dari mimbar dan digantikan oleh Sepuluh Perintah dalam bahasa Ibrani," kata Tabari.

Masjid Palestina yang diubah menjadi galeri seni oleh Yahudi Ortodoks di Safed. (FOTO: AFP / Getty Images)

Menurut sejarawan Mustafa Abbasi, masjid Al Ahmar dibangun pada 1276 dan memiliki nilai sejarah serta arsitektur tinggi.

"Masjid Al Ahmar mendapatkan nama dari batu merahnya. Hari ini, masjid ini digunakan dalam berbagai cara tetapi bukan sebagai ruang salat bagi umat Islam," kata Tabari, yang merupakan penduduk asli Safed.

Masjid bersejarah lainnya di Safed yang memiliki kisah serupa adalah Greek Mosque atau Masjid Yunani. Masjid itu dibangun pada 1319 dan diubah menjadi galeri seni, di mana dilarang digunakan untuk salat.

Ribuan warga Palestina—termasuk keluarga Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas—dicabut hak tinggalnya ketika mereka melarikan diri dari Safed pada 1948, sebelum pasukan paramiliter Yahudi mengambil kendali Safed.

Saat ini, tidak ada populasi Arab yang signifikan di wilayah itu.

"Saya mengunjungi Safed sebelumnya, sekali," kata Abbas, kepada media Israel.

"Saya ingin melihat Safed. Adalah hak saya untuk melihatnya, tetapi tidak untuk tinggal di sana."

Editor : Nathania Riris Michico