Deretan Gempa Paling Mematikan di Indonesia, Salah Satunya Bencana Terdahsyat Abad 21

Tika Vidya Utami ยท Rabu, 23 November 2022 - 11:18:00 WIB
Deretan Gempa Paling Mematikan di Indonesia, Salah Satunya Bencana Terdahsyat Abad 21
Pemandangan di Pesisir Meulaboh, Aceh seusai disapu tsunami pada 2004 silam, salah satu dampak gempa bumi terdahsyat di Indonesia (foto: Choo Youn-Kong/AFP/Getty Images)

JAKARTA, iNews.id - Indonesia merupakan negara yang rawan gempa bumi. Hal ini karena Indonesia dilalui 3 jalur pertemuan lempeng tektonik, seperti Lempeng Indo-Australia, Lempeng Eurasia serta Lempeng Pasifik.

Beberapa gempa dengan magnitudo skala besar di Indonesia pun pernah terjadi. Bahkan ada gempa yang mengakibatkan tsunami.

Berikut deretan gempa paling mematikan di Indonesia. 

1. Gempa dan Tsunami Aceh

Gempa bumi yang disusul tsunami terjadi di Aceh pada 26 Desember 2004. Gempa berkekuatan Magnitudo 9,1-9,3 mengguncang Samudera Hindia. Tak lama setelah gempa terjadi, tsunami dengan ketinggian 30 meter meluluhlantakkan sejumlah kawasan pesisir di Indonesia, Thailand, Sri Lanka, India, Maladewa hingga pesisir Timur Afrika.

Peristiwa tersebut tercatat sebagai salah satu bencana terdahsyat abad 21. Seperti dilansir dari “Katalog Gempa Bumi Signifikan dan Merusak 1821-2018” oleh BMKG, bencana tersebut menyebabkan 283.100 orang meninggal dunia, 14.100 orang hilang serta 1.126.900 orang terpaksa mengungsi.

Salah satu bukti kedahsyatan tsunami Aceh adalah terseretnya Kapal LPTD Apung milik PLN. Padahal kapal tersebut mempunyai berat 2.600 ton. 

2. Gempa Yogyakarta 

Yogyakarta dan Jawa Tengah diguncang gempa bumi pada 27 Mei 2006. BMKG mencatat gempa itu berkekuatan Magnitudo 5,9. Sejumlah retakan tanah, likuifaksi serta longsoran terjadi di Yogyakarta. Hal ini menandakan guncangan gempa yang cukup kuat. Daerah Bantul mengalami dampak bencana yang terparah.

Menurut jurnal Geomagz dari Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Volume 6, Nomor 2, Juni 2016, sumber gempa Yogyakarta terletak di laut dari zona subduksi dan di darat dari sesar aktif. Sumber gempa di darat teridentifikasi berasal dari Sesar Opak, sesar atau patahan yang dianggap sebagai penyebab gempa Yogyakarta.

Di Bantul, Klaten, Yogyakarta, Prambanan, 4.772 orang meninggal dunia, 17.772 orang luka-luka dan 204.831 rumah rusak. Sementara di Jawa Tengah, 1.010 orang meninggal dunia, 18.527 orang luka-luka dan 185.246 rumah rusak.

Editor : Reza Fajri

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel:







Lokasi Tidak Terdeteksi

Aktifkan untuk mendapatkan berita di sekitar Anda