Kemenangan Taliban dan Pengaruhnya untuk Indonesia

Koran SINDO ยท Kamis, 09 September 2021 - 17:34:00 WIB
Kemenangan Taliban dan Pengaruhnya untuk Indonesia
Muradi (Foto: Ist)

Muradi
Guru Besar Politik dan Keamanan Universitas Padjadjaran, Bandung

KEMENANGAN Taliban di Afghanistan kali ini terasa berbeda. Ada dua hal yang membedakan, yakni pertama sikap Barat atas Taliban saat menguasai Ibu Kota Kabul. Sikap Barat kali ini jauh lebih lunak dibandingkan saat kelompok itu kali pertama berkuasa yakni periode 1996 hingga 2001. 

Kesan melunak dan cenderung pada pembiaran tersebut dilakukan oleh Amerika Serikat dan negara sekutu lain dengan mengevakuasi warga negaranya dengan tenggat waktu yang diberikan Taliban.

Lalu kedua, sikap Taliban yang menyerang secara frontal pada sejumlah basis yang dianggap menjadi bagian dari ISIS di Afghanistan. Bahkan Taliban juga mengeksekusi sejumlah tahanan ISIS dan pemimpin ISIS wilayah Asia Selatan, Omar Khorasani, di sejumlah rumah tahanan di Afghanistan, khususnya Kabul. Bentrokan antara Taliban dan ISIS terjadi sejak 2015 hingga saat ini. Posisi Taliban yang berseberangan dengan ISIS ini menjadi penegas bahwa Taliban berbeda dengan ISIS.

Rasa yang berbeda dari kemenangan Taliban ini bukan tanpa sebab. Perjanjian perdamaian antara Taliban dan Amerika Serikat di Doha, Qatar, pada Februari 2020 lalu menjadi penegas bahwa secara kebijakan politik, keduanya telah menurunkan tensi ketegangan. Bukan tanpa sebab Amerika Serikat selama ini anti-bernegoisasi dengan organisasi yang masuk dalam daftar terorisme. Apalagi perjanjian damai Taliban dan Amerika Serikat itu juga dilakukan saat Pemerintah Afghanistan yang sah tidak dilibatkan dalam prosesnya. Hal ini menegaskan bahwa secara kelembagaan, Taliban memiliki daya tawar politik yang jauh lebih besar daripada Pemerintah Afghanistan yang sah.

Langkah politik Amerika Serikat yang melunak ini bisa jadi juga karena Taliban sebagai oganisasi telah jauh berubah dan memiliki karakter yang tidak merongrong kewibawaan Barat bila dibandingkan dengan Taliban pada 1996 hingga 2001. Saat itu Taliban cenderung anti-Barat dan bersekutu dengan Al-Qaeda, dengan melindungi pimpinan Al Qaeda ketika itu, Osama bin Laden. Karakter yang melunak inilah yang membuat posisi sejumlah organisasi teror yang menjadikan Barat sebagai musuh bersama menjadi tidak lagi relevan. Apalagi secara organisatoris, Taliban adalah gerakan nasionalis yang dibungkus dengan keagamaan, yang tidak berupaya melakukan ekspansi ideologi untuk diperluas ke negara lain. Kesalahan utama Taliban pada kemenangan pertamanya pada 1996-2001 adalah melindungi Osama bin Laden dan dianggap bersekutu dengan Al-Qaeda. Inilah yang menjadi pembelajaran penting Taliban pada fase kedua kemenangannya setelah 20 tahun.

Editor : Anton Suhartono

Halaman : 1 2 3

Bagikan Artikel: