Ekonomi Minus 5,32 Persen, Tim Pemulihan Ekonomi: Kami Tidak Kaget

Fadel Prayoga ยท Senin, 10 Agustus 2020 - 13:16 WIB
Ekonomi Minus 5,32 Persen, Tim Pemulihan Ekonomi: Kami Tidak Kaget

Ekonomi Indonesia pada kuartal II 2020 mencatatkan minus 5,32 persen dibanding periode yang sama tahun lalu. (Foto: Ist)

JAKARTA, iNews.id - Ekonomi Indonesia pada kuartal II 2020 mencatatkan minus 5,32 persen dibanding periode yang sama tahun lalu. Ini disebabkan adanya pandemi virus corona atau Covid-19 yang melanda Tanah Air sejak Maret.

Sekretaris Eksekutif I Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) Raden Pardede mengatakan, penurunan ekonomi sebesar itu sudah terbaca setelah melihat adanya pembatasan aktivitas untuk menurunkan angka penyebaran Covid-19. Dengan begitu, tak perlu dicemaskan karena memang kontraksi hingga minus 5,32 persen sudah terprediksi.

“Tentu kami tidak kaget, karena kita lihat dari berbagai data sebelumnya, itu menunjukkan memang penurunan kegiatan secara signifikan sejak bulan April,” kata Raden dalam diskusi virtual, Senin (10/8/2020).

Dia menjelaskan, penyebab utama karena adanya pembatasan kegiatan ekonomi dan sosial yang digaungkan pemerintah sejak April. Selain itu, kontraksi itu juga terjadi di seluruh negara yang terkena dampak pandemi Covid-19 seperti, Amerika Serikat, Singapura dan Malaysia.

“Jadi seluruh dunia kontraksi. Bukan sesuatu yang kaget, tapi kita prihatin, supaya tidak terjadi kontraksi yang berlebihan,” ujarnya.

Dia menyebut, pihaknya sedang berupaya dengan memberikan berbagai masukan kepada pemerintah agar kuartal III nanti tidak menunjukkan tren yang negatif.

“Kalau kontraksi lagi di kuartal III itu kita menyebutnya sebagai resesi,” katanya. 

Editor : Ranto Rajagukguk