Teror New York, Donald Trump Sebut Pelaku Orang Sakit & Gila

Raras Mita Pangesti ยท Rabu, 01 November 2017 - 10:54 WIB
Teror New York, Donald Trump Sebut Pelaku Orang Sakit & Gila

Korban serangan teror di New York mendapat perawatan oleh petugas medis di lokasi (Foto: Reuters)

WASHINGTON, iNews.id - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump langsung berkomentar terkait teror di Manhattan, New York, yang menewaskan delapan orang dan melukai puluhan lainnya. Melalui kicauan di Twitter, ia mengecam keras serangan berdarah itu.

"Di Kota New York, sepertinya ini adalah sebuah serangan yang dilakukan oleh orang yang sangat sakit dan gila. Hukum akan ditegakkan dalam kasus ini," cuitnya.



Masih dalam cuitan yang sama, Trump menyesalkan peristiwa ini terjadi di negaranya, "NOT IN THE U.S.A.!".

Ia pun menambahkan AS tidak bleh kecolongan dengan kemasukan para simptisan ISIS. Apalagi, AS merasa sudah mengalahkannya dalam perang di Timur Tengah.

"Kita tidak boleh membiarkan ISIS kembali, atau masuk, ke negara ini, setelah kita mengalahkan mereka di Timur Tengah dan wilayah lain. Cukup!".

Selain itu, Trump juga mengucapkan belasungkawa kepada para keluarga korban teror New York. Ia segera bekerja sama dengan pihak keamanan wilayah setempat dan melakukan pemeriksaan ketat.

Seperti diberitakan, serangan teror dilakukan pelaku yang diketahui bernama Sayfullo Saipov dengan menggunakan kendaraan pikap truk. Ia melajukan kendaraannya menerobos jalur pesepeda dan pejalan kaki. Selain korban tewas, puluhan lainnya mengalami luka, di mana 11 di antaranya dalam kondisi serius.

Kepolisian New York memastikan bahwa Saipov beraksi seorang diri. Tak ditemukan tanda-tanda bahwa pelaku berhubungan dengan orang lain dalam merencanakan dan melakukan teror ini.


Editor : Anton Suhartono