Kepala BNPB Akui Sistem Peringatan Dini di Semeru Tak Selengkap Merapi

Kiswondari Pawiro · Selasa, 18 Januari 2022 - 15:42:00 WIB
Kepala BNPB Akui Sistem Peringatan Dini di Semeru Tak Selengkap Merapi
Kepala BNPB Suharyanto (Foto dok BNPB)

JAKARTA, iNews.id – Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Suharyanto menyebut, bencana meletusnya Gunung Semeru di Lumajang, Jawa Timur pada awal Desember 2021 lalu menunjukkan perlunya sistem peringatan dini yang lebih baik. Hal itu diungkapkan Suharyanto dalam Rapat Kerja dengan Komisi VIII DPR, Selasa (18/1/2022).

Suharyanto mengakui, sistem peringatan dini di Semeru tidak sebaik atau selengkap di Gunung Merapi.

“Saat Semeru terkesan kejadian sebenarnya relatif cepat 1-2 jam. Kita sudah bicara dengan Kementerian ESDM, yang lebih lengkap (sistemnya) di Merapi, peringatan dininya lebih lengkap,” kata Suharyanto.

Suharyanto melanjutkan, tata ruang berbasis mitigasi juga penting. Belajar dari bencana gempa bumi, katanya, bahan bangunan dari fasilitas publik juga harus tahan gempa.

“Tata ruang berbasis mitigasi. Lalu gempa bumi, bahan bangunan, fasilitas publik harus tahan gempa,” ujar Suharyanto

Meskipun demikian, menurut Suharyanto, kapasitas bangsa Indonesia dalam menangani bencana sudah meningkat lebih baik lagi. Khususnya dalam alokasi biaya dan penanggulangan di daerah.

“Kapasitas biaya sebagai fondasi, dan upaya penanggulangan bencana di daerah,” tambah Suharyanto.

Editor : Reza Fajri

Bagikan Artikel: