Kopassus Ukir Rekor Muri Terjun Freefall Bawa Bendera Terbesar

Irfan Ma'ruf ยท Jumat, 07 Desember 2018 - 21:41 WIB
Kopassus Ukir Rekor Muri Terjun Freefall Bawa Bendera Terbesar

Peterjun Kopassus menciptakan rekor terjun payung dengan membawa bendera berukuran 6 meter x 9 meter saat freefall, Kamis (6/12/2018). (Foto: Kopassus).

CIBINONG, iNews.id - Para peterjun Kopassus kembali membuat rekor terjun payung dengan membawa bendera terbesar saat freefall. Bendera merah putih berukuran 6 m x 9 m berhasil dikibarkan di udara saat melayang sebelum parasut mereka mengembang, Kamis (6/12/2018).

Penerjunan pemacahan rekor tersebut dilakukan oleh 14 peterjun Kopassus dari ketinggian 12.000 feet atau sekitar 4.000 meter di atas permukaan tanah di kawasan Pakansari, Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Hebatnya, penyiapan pengibaran bendera tersebut hanya dilakukan hanya dalam waktu singkat, yakni 3 hari.

Proses pengibaran bendera berlangsung pada detik ke-8 sejak keluar dari pintu pesawat MI 17 TNI AD dan berkibar sekitar 15 detik sebelum peterjun memisahkan diri di udara.

Penerjunan ini merupakan rekor nasional bahkan kemungkinan di Asia karena penerjunan freefall dan melayang membawa bendera raksasa oleh 14 peterjun ini memiliki kesulitan tinggi dan belum pernah dilakukan oleh peterjun nasional maupun mancanegara.

Dari Musium Rekor Dunia Indonesia (Muri) yang hadir di lokasi memastikan prestasi peterjun Kopassus ini sebagai rekor nasional Muri yang dikuatkan dengan keterangan wakil dari pengurus Pordirga Terjun Payung bahwa belum ada peterjun Indonesia yang melakukannya sebelumnya. Sedangkan pemberian dan penganugerahan rekor Muri akan diagendakan pada kesempatan lain.

Kegiatan tersebut disaksikan oleh Danjen Kopassus Mayjen TNI Eko Margiyono, perwakilan dari Museum Rekor Dunia Indonesia Ngadri dan Ketua Umum PB PASI Nifsu Chasbullah.

Ikut serta dalam penerjunan tersebut Komandan Pusdiklatpassus Kopassus Kolonel Inf Agustinus Dedy, Komandan Satuan-81 Kopassus Kolonel Inf Yuda Airlangga, dan Komandan Sekolah Para Pusdiklatpassus Kopassus Mayor Inf Andi Afandi.

Editor : Zen Teguh