Ini dia sosok arsitek Rusia di balik serangan balasan Putin terhadap sanksi ekonomi Barat.
Dinar Fitra Maghiszha

MOSKOW, iNews.id - Sanksi ekonomi Barat terhadap Rusia karena menginvasi Ukraina telah membuat negara itu memberikan serangan balasan. Beberapa serangan balas dendam Rusia, salah satunya mendesak negara Eropa menggunakan rubel untuk transaksi gas.  

Mengutip Bloomberg, pejabat yang mengetahui masalah tersebut mengatakan, sosok arsitek di balik serangan balasan Rusia terhadap sanksi ekonomi yang diberikan negara-negara Barat adalah Maxim Oreshkin. Pria berusia 40 tahun ini adalah penasihat ekonomi Presiden Rusia Vladimir Putin.

Sejak invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari 2022, Oreshkin telah menjadi anggota kunci di lingkaran dalam kebijakan ekonomi Putin. Dia disebut sebagai salah satu dari beberapa orang dalam yang memiliki pengalaman tentang finansial negara-negara Barat. 

"Mereka sekarang sibuk mencari cara untuk menghindari sanksi dan melakukannya dengan cukup sukses. Tapi semua uang yang diperoleh digunakan untuk perang," kata Sergei Guriev, ekonom yang memberi nasihat kepada pemerintah pada tahun-tahun awal pemerintahan Putin tetapi kemudian melarikan diri ke Paris, di mana dia sekarang menjadi Rektor Science Po. 

Pertahanan telah membantu Kremlin menghindari kerusakan ekonomi terburuk yang dikhawatirkan ketika sanksi pertama kali dijatuhkan. Rubel menutup kerugian dan  menjadi mata uang dengan kinerja terbaik karena puluhan miliar dolar AS dan euro mengalir untuk energi dan ekspor lainnya.

Menggunakan pengaruh Rusia atas pasokan gas ke Eropa, permintaan rubel Oreshkin membuat Putin tampak seolah-olah melawan serangan sanksi awal. Pada akhirnya, itu memaksa Uni Eropa (UE) untuk mundur karena sebagian besar konsumen besar menandatangani persyaratan baru, yang mencakup kewajiban untuk membuka rekening khusus dengan Gazprombank JSC untuk menjaga pemberi pinjaman bebas dari sanksi.

"Saya menganggap dampak penggunaan skema rubeluntuk gas menjadi positif," ujar Oreshkin kepada Bloomberg.

Dia membisikkan retorika berkembang yang berakhir dengan pidato kepresidenan. Mengomentari frasa yang akan segera diulangi Putin berulang kali, dia menggambarkan penyitaan cadangan internasional Rusia sebagai pelanggaran nyata oleh AS dan Uni Eropa atas kewajiban mereka kepada Rusia.

Dia juga membantu menyusun rencana untuk membatasi dampak karena bank-bank Rusia terputus dari layanan intelijen keuangan SWIFT dan menolak seruan dari orang dalam berpengaruh lainnya untuk kontrol negara yang lebih besar sambil mengisolasi ekonomi Rusia dari dunia.

Putin baru-baru ini membawa Oreshkin dalam perjalanannya ke Iran, yang memiliki pengalaman puluhan tahun menangani sanksi Barat

Maxim Oreshkin. Foto: Reuters

Sebagai mantan bankir untuk unit Rusia Societe Generale SA, dia sekarang menggunakan pengalaman Baratnya untuk mengurangi dampak sanksi. Oreshkin adalah salah satu kader pejabat yang telah lama mencoba berjalan di garis tipis antara membentuk kebijakan ekonomi yang ramah investor dan represi yang meningkat dari Putin.

Perang telah membuat tindakan penyeimbangan ini menjadi tidak mungkin karena Oreshkin dan rekan-rekannya dikenai sanksi atas kebijakan ekonomi mereka yang melayani mesin perang Kremlin.

"Saya bisa membayangkan salah satu teknokrat berkata, 'Di sini saya melakukan hal yang sangat penting tentang sistem pembayaran, tentang bank, itu tanggung jawab saya. Saya menjaga stabilitas dan akan terus melakukannya'," kata Jacob Nell, ekonom Rusia di Morgan Stanley yang pernah mengajak investor bertemu Oreshkin.

"Itu dibenarkan sebelum 24 Februari, tetapi tidak setelah itu," tambah Nell, yang sekarang menjadi anggota kelompok kerja internasional yang memberi nasihat kepada AS dan Eropa untuk membentuk sanksi terhadap Rusia.

Oreshkin adalah bagian dari generasi penghubung di akhir era Soviet dan menghabiskan masa remajanya pada 1990-an yang bergejolak, masa kesulitan dan tantangan ekonomi. Tiga puluh tahun lebih muda dari Putin, dia adalah anak bungsu dari dua bersaudara dalam keluarga akademisi Moskow dan tumbuh di Leningrad.

Kelompok teknokrat Oreshkin, termasuk Deputi Gubernur Bank Rusia Alexey Zabotkin (44 tahun) dan Wakil Menteri Keuangan Vladimir Kolychev (39 tahun). Merupakan lulusan dari sekolah bisnis elit Rusia, mereka beralih pekerjaan dari pemberi pinjaman Eropa ke posisi di bank investasi negara VTB Capital, sebelum mereka diangkat untuk perannya di negara.

Mereka meninggalkan sektor swasta dan mengabdikan diri untuk membangun benteng keuangan Putin. Semakin keras Putin menghadapi kritik dan saingan di dalam dan luar negeri, semakin diperlukan mereka dalam membangun ketahanan untuk menopang ekonomi melalui guncangan besar.

Selama tiga tahun di Departemen Keuangan, Oreshkin termasuk di antara pejabat yang merancang mekanisme untuk mengalihkan pendapatan ekspor minyak dan gas senilai ratusan miliar dolar AS menjadi dana kekayaan negara untuk membantu Kremlin mengatasi krisis seperti gelombang pertama di AS dan sanksi Eropa atas Krimea pada 2014.

Namun, bertahun-tahun sanksi ekonomi dan membangun cadangan tidak cukup untuk melindungi ekonomi setelah invasi. AS dan sekutunya membekukan sebagian besar cadangan 600 miliar dolar AS yang dibantu oleh kebijakan Oreshkin. Terlepas dari upaya terbaiknya untuk menangkis kesalahan, Rusia gagal melakukan pembayaran utang dan gagal bayar untuk pertama kalinya dalam satu abad. Ekonomi tidak seburuk yang ditakuti setelah invasi, tetapi masih berada di jalur untuk menuju salah satu resesi terdalam dalam beberapa dekade.

Sementara itu, Oreshkin telah muncul sebagai tangan kanan ekonomi seorang presiden masa perang.

"Putin masih mempercayai ekonom kami," kata Guriev.

Ketika beberapa pemain Kremlin yang kuat didorong untuk mendapatkan kembali kendali negara atas ekonomi, Oreshkin sejauh ini berhasil melawan.

"Rusia tidak akan meninggalkan ekonomi pasar.  Sebaliknya, itu bergerak ke arah yang berlawanan. Inisiatif individu sekarang sangat dianjurkan. Presiden menyatakan hal ini berulang kali dalam pidatonya," ucap Oreshkin.

Namun dia dan sekutunya semakin mengadopsi retorika keras dari kritikus kapitalisme Barat. Oreshkin menyamakan mata uang AS dengan 'obat yang digunakan untuk membuat seluruh dunia kecanduan'. 

Aleksey Moiseev, Wakil Menteri Keuangan Rusia berusia 49 tahun dan lulusan VTB Capital lainnya, mengatakan, intensitas sanksi itu sama saja dengan meledakkan bom nuklir keuangan.

Selain retorika, langkah-langkah antikrisis yang diambil sejauh ini sebagian besar menempel pada buku pedoman, yang bergantung pada ekonomi arus utama, dengan pembuat kebijakan sudah membongkar kontrol modal yang menutup Rusia setelah invasi.

"Apa yang mereka lakukan dalam beberapa tahun pertama mereka tinggal di Departemen Keuangan dan bank sentral telah dibatalkan. Sekarang pekerjaan mereka tidak berbeda dengan pekerjaan karyawan bergaji tinggi di pemerintahan yang mengobarkan perang," tutur Konstantin Sonin, ekonom kelahiran Moskow di Universitas Chicago yang telah lama mengkritik kebijakan Putin. 


Editor : Jujuk Ernawati

BERITA TERKAIT