Kisah sosok gigih dan baik hati di balik kesuksesan Hero, supermarket pertama di RI
Cahya Puteri Abdi Rabbi

JAKARTA, iNews.id - Hero Supermarket merupakan supermarket pertama di Indonesia. Perjalanan kesuksesan Hero tak terlepas dari pendirinya yang sangat inspiratif. 

Dia adalah Muhammad Saleh Kurnia atau M.S Kurnia. Pria kelahiran Sukabumi, 1 Desember 1934 itu dibesarkan di masa sulit. Masa kecil Kurnia di Jakarta dihabiskan untuk membantu keluarganya. 

Di masa kecilnya, Kurnia tidak bisa menikmati waktu bermain seperti anak seusianya. Sepulang sekolah, dia langsung bekerja untuk mengumpulkan uang dengan berjualan makanan. 

Kegigihan dan kerja kerasnya membuahkan hasil. Pada 1954, Kurnia dan kakak laki-lakinya, Wu Guo Chang mulai menekuni bisnis dengan mendirikan CV yang diberi nama CV Hero.

Dalam menjalankan bisnisnya, Kurnia tidak mudah putus asa meski pada 1959, sang kakak mengundurkan diri dari CV tersebut. Dia optimistis dengan prospek ritel bisnis Hero dalam menjual produk makanan dan minuman impor.

"Kunci dari kesuksesan adalah pertama, kita harus mengambil kesempatan pada waktu yang tepat walaupun kesempatan itu datang dari mana saja. Kedua, itu tergantung pada apakah Anda mempunyai visi dan bisa bertumbuh di atas yang lain," kata Kurnia tentang prinsipnya, dikutip dari laman Hero Group, Rabu (27/7/2022).

Dia memiliki bakat melihat sisi positif dari sebuah kesempatan yang tidak bisa dilihat oleh kebanyakan orang. Seperti pada 1970-an, dia melihat kesempatan banyaknya orang yang ke Singapura hanya untuk belanja makanan dan minuman Barat.

Dari sana dan dengan nasihat dari temannya yang berasal dari Kanada, Charles Turton, Kurnia pergi ke singapura untuk melakukan survei tentang supermarket. Dia mengunjungi supermarket modern di sana satu per satu. 

Setelah itu, pada 23 Agustus 1971, dia akhirnya membuka Hero Mini Supermarket. Supermarket pertama di Indonesia dengan 16 karyawan ini berlokasi di Jalan Falatehan No. 23, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Namun perjalanan bisnisnya tak selamanya mulus, banyak makanan yang terbuang karena tidak terjual. Hal itulah yang membuatunya berinovasi dengan membangun gudang spesial untuk makanan segar untuk mengatur waktu kerja para pegawainya.

Ketika kebanyakan supermarket tutup pada hari Minggu dan libur. Kurnia justru memanfaatkan hal itu sebagai kesempatan. Dia membuat Hero menjadi pelopor jam belanja alternatif di Indonesia.

Hero Supermarket pun berkembang menjadi perusahaan ritel yang dihormati di Tanah Air. Sejak 1970, dia membuka cabang satu setiap tahunnya hingga akhirnya pada 1980 memiliki 9 cabang Hero Supermarket di Jakarta. 

Kemudian pada 1989, Hero yang pada saat itu sudah memiliki 26 gerai dan 3.000 pemasok pun mencatatkan sahamnya di Bursa dengan kode HERO. Pada 1994 atau dua tahun setelah meninggalnya Kurnia, Hero Supermarket telah berkembang menjadi 56 supermarket. 

Melengkapi kesuksesan Hero Supermarket, bisnis Hero Group berkembang menjadi beberapa grup, seperti Guardian, Starmart, dan banyak unit bisnis lainnya. Pada 2002, Hero Group meluncurkan hipermarket Giant yang merupakan lisensi dari Malaysia. Sementara Dairy Farm melalui kepemilikannya terhadap PT Hero Supermarket Tbk telah diberikan hak untuk waralaba IKEA di Indonesia.

Kesuksesan Hero tidak terlepas dari karakter dan sifat Kurnia. Rekan-rekannya mengenal Kurnia sebagai sosok yang ramah, polos, jujur, sopan, dan baik hati. Inilah yang membuat banyak orang suka bekerja dengannya dan sangat bersemangat untuk memajukan Hero bersama, didukung dengan kegigihan, keoptimisan, dan visi Kurnia.



Editor : Jujuk Ernawati

BERITA TERKAIT