Nilai tambah raup Rp4,5 triliun, Menparekraf Sandiaga Uno sebut MotoGP Mandalika 2022 bangkitkan ekonomi. Foto: Kemenparekraf
Suparjo Ramalan

JAKARTA, iNews.id - Pertamina Grand Prix of Indonesia (MotoGP Mandalika 2022) yang sukses digelar pada 18-20 Maret 2022 di Pertamina Mandalika International Circuit memberikan multiplier effect yang luar biasa, tidak hanya peningkatan pada ekonomi Nusa Tenggara Barat saja, tapi juga daerah-daerah Indonesia lainnya.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno menjabarkan, granularity atau data tambahan yang lebih detail mengenai event balap internasional tersebut.

“Mengenai penyelenggaraan MotoGP Indonesia di Maret 2022 ternyata terjadi dampak multiplier ekonomi yang dirasakan tidak hanya oleh NTB, tapi juga di seluruh provinsi Indonesia  bukan hanya di NTB saja. Kontribusi terhadap kenaikan pendapatan domestik regional bruto (PDRB) NTB sebesar 1,46 persen year on year (yoy),” ujar Menparekraf dalam Weekly Press Briefing di Gedung Sapta Pesona, Jakarta, Senin (30/5/2022)

Sementara itu, dari penyediaan makanan dan minuman 1,04 persen dan transportasi pergudangan 0,74 persen. Perhelatan MotoGP juga memberikan nilai tambah kepada Indonesia sebesar Rp4,5 triliun. 

“Jadi, di luar angka Rp700 miliar hampir Rp800 miliar yang kita perkirakan,” katanya.

Pertumbuhan ekonomi NTB pada kuartal I tahun 2022 sebesar 7,76 persen, sementara secara nasional di angka 5,01 persen. Peningkatan  lapangan usaha yang didominasi oleh sektor parekraf, yaitu akomodasi, makanan, dan minuman 22,29 persen, transportasi dan pergudangan sebesar 15,36 persen. Penumpang yang datang ke NTB naik secara signifikan, melalui angkutan udara 94,81 persen dan angkutan laut naik 74,91 persen. 

"Termasuk saya, karena saya datangnya melalui jalur laut. Saya datang dari Padangbai menuju Bangsal,” kata Menparekraf.

Selain itu, survei dampak MotoGP Mandalika terhadap pelaku usaha menunjukkan sejumlah hasil yang membahagiakan. Pertama, peningkatan sebanyak 41 persen pelaku usaha selama event MotoGP, di mana 23 persen di antaranya berasal dari luar NTB. 

Kemudian, 59 persen pelaku usaha mendapatkan fasilitas pelaksanaan MotoGP dan paling banyak memperoleh bantuan dari pemerintah sebesar 40,5 persen. 

“Sebesar 46 persen pelaku usaha merupakan usaha rumah tangga, jadi ini banyak ibu-ibu UMKM dan saat MotoGP produk UMKM ekonomi kreatif yang paling laku adalah kuliner sebesar 50,34 persen, kriya 19,31 persen, dan fesyen ini yang perlu didorong lebih lagi sebesar 15,86 persen dan lainnya 14,48 persen,” kata Menparekraf.

Menparekraf menjelaskan bahwa telah terjadi pergeseran pendapatan mulai dari Rp5 juta sampai Rp50 juta. Ia pun berharap event MotoGP yang sukses digelar pada Maret 2022 menjadi motivasi dan semangat dalam menyambut event Formula E yang akan diselenggarakan pada 4 Juni 2022 di Jakarta.

“Ini akan menjadi momentum kebangkitan ekonomi kita, khususnya di Jakarta dan di daerah sekitar Jabodetabek dan berdasarkan data yang kami terima dari 50 persen penjualan tiket ajang balap Formula E sudah terjual oleh Warga Negara Asing (WNA) sebanyak 14.800 tiket dari total 52.500 kursi yang disediakan sudah laku terjual,” katanya.

“Itu saja yang bisa kita share pengalaman kami pada Maret dan kita pada Juni ini juga akan meningkatkan multiplier effect pada ekonomi lokal dan ekonomi daerah serta ekonomi nasional,” imbuh dia.


Editor : Jujuk Ernawati

BERITA TERKAIT