Dulu Salesman, Imigran Ini Sukses Jadi Pengusaha Berharta Rp20,7 Triliun

Suparjo Ramalan ยท Minggu, 31 Juli 2022 - 06:50:00 WIB
Dulu Salesman, Imigran Ini Sukses Jadi Pengusaha Berharta Rp20,7 Triliun
Tope Awotona, dulunya salesman, kini sukses jadi pengusaha berharta Rp20,7 triliun. Foto: IG Calendly

NEW YORK, iNews.id - Tope Awotona adalah salah satu imigran terkaya di Amerika Serikat (AS), dengan kekayaan bersih sebesar 1,4 miliar dolar AS atau setara Rp20,7 triliun, menurut Forbes. Dia adalah pendiri dan kepala eksekutif Calendly, sebuah platform penjadwalan untuk merampingkan work life, janji temu, dan rapat. 

Perangkat lunak milik pengusaha asal Nigeria berusia 40 tahun itu bernilai 3 miliar dolar AS setelah booming di Silicon Valley. Awotona memulai Calendy sembilan tahun lalu. Dia mengggunakan tabungannya sebesar 200.000 dolar AS dan berhenti dari pekerjaannya menjual perangkat lunak untuk EMC. 

Saat ini, perusahaan tersebut memiliki 10 juta pengguna. Pendapatan tahun lalu lebih dari 100 juta dolar AS, dua kali lipat dari yang dibukukan tahun sebelumnya. Tahun ini diperkirakan bisa dua kali lipat lagi.

Perusahaan, yang didirikan di Atlanta tetapi tidak lagi memiliki kantor fisik itu telah menguntungkan sejak 2016. Tahun lalu, mengumpulkan 350 juta dolar AS dalam pendanaan dari OpenView Venture Partners dan Iconiq Capital senilai 3 miliar dolar AS. Itu berarti saham mayoritas Awotona bernilai setidaknya 1,4 miliar dolar AS, setelah diskon 10 persen yang diterapkan Forbes untuk saham semua perusahaan swasta. 

Awotona adalah salah satu dari dua miliarder teknologi kulit hitam di Amerika Serikat, bersama dengan David Steward, pendiri perusahaan penyedia TI yang berbasis di Missouri, World Wide Technology. 

“Tope bisa menjadi pengusaha teknologi Afrika-Amerika paling sukses di generasinya,” kata David Cummings, pendiri Atlanta Ventures, yang memimpin investasi awal 550.000 dolar AS di Calendly tujuh tahun lalu, dikutip dari Forbes.

Calendly tidak sendiri bisnis di bidang ini. Square, Microsoft, dan Doodle yang berbasis di Zurich menawarkan produk bersaing. Tapi Calendly telah mendapatkan daya tarik dengan desainnya yang ramping dan ramah konsumen serta model freemium yang memungkinkannya mendapatkan pelanggan yang membayar tanpa pemasaran.

Awotona sekarang bergerak untuk menciptakan alat yang membantu perekrut, tenaga penjualan, dan pekerja kantoran lainnya mengelola rapat tersebut sebelum dan sesudah diadakan. Orang lain mungkin melihat penjadwalan rapat sebagai pekerjaan yang membosankan, tetapi Awotona melihatnya sebagai kunci untuk membuat koneksi ke segala sesuatu yang terjadi dalam suatu organisasi.

Editor : Jujuk Ernawati

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel:







Lokasi Tidak Terdeteksi

Aktifkan untuk mendapatkan berita di sekitar Anda