Kemenhub Cabut Aturan Wajib PCR bagi Perjalanan Darat 250 Km

azhfar muhammad ยท Selasa, 02 November 2021 - 21:20:00 WIB
Kemenhub Cabut Aturan Wajib PCR bagi Perjalanan Darat 250 Km
Kemenhub cabut aturan wajib PCR bagi perjalanan darat 250 km.

JAKARTA, iNews.id - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) melakukan penyesuaian syarat perjalanan dalam negeri di masa pandemi melalui surat edaran (SE) terbaru. Salah satu penyesuaian, yakni mencabut aturan kewajiban melakukan tes PCR untuk perjalanan darat sejauh 250 kilometer (km). 

Sebelumnya dalam SE Nomor 90 disebutkan, pelaku perjalanan moda transportasi darat wajib menunjukkan kartu vaksin minimal dosis pertama dan surat keterangan hasil RT-PCR maksimal 3x24 jam atau antigen maksimal 1x24 jam sebelum perjalanan untuk minimal jarak 250 km atau waktu perjalanan 4 jam dari dan ke Pulau Jawa-Bali. Aturan ini dicabut dan digantikan dengan SE Kemenhub No 94 Tahun 2021 tentang Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Orang Dalam Negeri Dengan Transportasi Darat Pada Masa Pandemi Covid-19, yang terbit hari ini. 

SE Kemenhub tersebut diterbitkan merujuk pada terbitnya Instruksi Mendagri (Inmendagri) Nomor 57 Tahun 2021 dan SE Satgas Penanganan Covid-19 Nomor 22 Tahun 2021. 

“Khusus perjalanan rutin dengan moda transportasi darat menggunakan kendaraan bermotor perseorangan, kendaraan bermotor umum, transportasi sungai, danau, dan penyeberangan, dalam satu wilayah/kawasan aglomerasi perkotaan tidak diwajibkan untuk menunjukkan kartu vaksin dan surat keterangan hasil negatif Rapid Test Antigen,” kata Jubir Kemenhub Adita Irawati, Selasa (2/11/2021).

Sementara pelaku perjalanan jarak jauh yang menggunakan kendaraan bermotor perseorangan, kendaraan bermotor umum, dan angkutan penyeberangan dari dan ke daerah di wilayah Pulau Jawa dan Pulau Bali serta di wilayah luar Pulau Jawa dan Pulau Bali yang ditetapkan melalui Instruksi Menteri Dalam Negeri sebagai daerah dengan kategori PPKM Level 3.

“Pelaku perjalanan level 3, 2 dan 1 wajib menunjukkan surat keterangan hasil negatif Rapid Test Antigen yang sampelnya diambil dalam kurun waktu maksimal 1 x 24 jam sebelum keberangkatan dan kartu vaksin (minimal vaksin dosis pertama), sebagai persyaratan melanjutkan perjalanan,” ujarnya.

Editor : Jujuk Ernawati

Bagikan Artikel:







Lokasi Tidak Terdeteksi

Aktifkan untuk mendapatkan berita di sekitar Anda