Pasokan Gas RI Melimpah tapi Masih Impor 76 Persen LPG, Ini Penyebabya

Mochamad Rizky Fauzan ยท Selasa, 11 Oktober 2022 - 10:12:00 WIB
Pasokan Gas RI Melimpah tapi Masih Impor 76 Persen LPG, Ini Penyebabya
Indonesia memiliki potensi gas alam yang sangat besar dan menjanjikan untuk dikembangkan. Meski begitu, RI masih bergantung pada LPG yang diimpor. (Foto: Ilustrasi/Ist)

JAKARTA, iNews.id - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengungkap Indonesia memiliki potensi gas alam yang sangat besar dan menjanjikan untuk dikembangkan. Meski begitu, RI saat ini masih bergantung pada Liquefied Petroleum Gas (LPG) yang diimpor dari negara lain.

Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi (Dirjen Migas) Kementerian ESDM Tutuka Ariadji menyebut, kondisi ini terjadi karena kapasitas produksi kilang LPG yang dimiliki Indonesia saat ini jumlahnya terbatas, sehingga sebagian besar dari kebutuhan LPG domestik harus dipenuhi dari impor.

Menurut dia, kuota LPG Indonesia per tahunnya dipatok sebesar 8 juta metrik ton. Sementara, kapasitas produksi kilang LPG Indonesia hanya sebesar 1,9 juta metrik ton.

"Memang sekitar 76,9 persen itu memang impor LPG kita. Jadi kondisinya seperti itu. Ke depan kalau kita gunakan gas langsung ya berbeda dengan petroleum gas (LPG). Kita lebih banyak kalau LNG atau gas pipa ke jargas," ujar Tutuka dikutip, Selasa (11/10/2022).

Sebagaimana diketahui, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, impor LPG Indonesia mencapai Rp80 triliun. Nilai impor itu masih harus disubsidi lagi oleh Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sebesar Rp60 triliun hingga Rp70 triliun agar bisa dinikmati masyarakat dengan harga murah.

"Rp80 triliun itu pun harus disubsidi untuk sampai ke masyarakat karena harganya tinggi sekali. Subsidinya antara Rp60 triliun hingga Rp70 triliun," ujar Jokowi.

Sebagai informasi, Berdasarkan data Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), impor LPG Indonesia dalam satu dekade telah menunjukkan peningkatan tiga kali lipat hingga mencapai 6,34 juta ton pada 2021. Adapun porsi impor LPG pada 2021 telah mencapai 74 persen dari total kebutuhan. 

Jumlah ini meningkat hampir dua kali lipat dibandingkan porsi impor LPG pada 2011 yang hanya sebesar 46 persen.

Editor : Aditya Pratama

Halaman : 1 2

Follow Berita iNews di Google News

Bagikan Artikel:




Lokasi Tidak Terdeteksi

Aktifkan untuk mendapatkan berita di sekitar Anda