Infografis Elon Musk Tantang CEO Twitter Parag Agrawal Debat Publik

Aditya Pratama ยท Minggu, 07 Agustus 2022 - 21:45:00 WIB
Infografis Elon Musk Tantang CEO Twitter Parag Agrawal Debat Publik

Infografis Elon Musk ajak CEO Twitter debat publik. (Foto: dok iNews)

NEW YORK, iNews.id - Orang terkaya di dunia, Elon Musk, menantang CEO Twitter, Parag Agrawal, untuk debat publik terkait akun palsu dan spam. Ajakan ini terjadi tengah pertempuran hukum atas akuisisi perusahaan media sosial itu senilai 44 miliar dolar AS. 

Elon Musk sebelumnya mengajukan tawaran dengan Securities and Exchange untuk mengakuisisi Twitter kembali pada bulan April tahun ini. Setelah perusahaan setuju untuk melanjutkan dengan kesepakatan pribadi, Musk justru menghentikan proses akuisisi, dan menuduh Twitter menyajikan nomor palsu, termasuk dalam pengajuan SEC, yang berkaitan dengan jumlah pengguna aktif harian yang dapat dimonetisasi dan jumlah pengguna aktif harian. 

Twitter kemudian menggugat Musk di pengadilan kanselir Delaware untuk memastikan kesepakatan akan berjalan seperti yang dijanjikan, dan Musk mengajukan gugatan balik dan gugatan balik di sana pada 29 Juli. 

Mengutip CNBC International, dalam serangkaian tweet yang dicuitkan Musk, dia berinteraksi dengan seorang penggemar yang telah merangkum tuduhannya tentang Twitter termasuk bahwa itu menghalangi dia dan memberinya data usang dan kumpulan data palsu ketika dia meminta perincian perusahaan tentang bagaimana tabulasi mDAU, dan perkiraan untuk akun spam dan bot.

"Jika Twitter hanya menyediakan metode pengambilan sampel 100 akun mereka dan bagaimana mereka dikonfirmasi sebagai akun asli, kesepakatan harus dilanjutkan dengan persyaratan asli. Namun, jika ternyata pengajuan SEC mereka secara material salah, maka seharusnya tidak,” ujar CEO Tesla dan SpaceX itu dikutip, Minggu (7/8/2022). 

Selain itu, Musk memulai jajak pendapat Twitter meminta pengikutnya untuk memilih 'apakah kurang dari 5 persen pengguna harian Twitter palsu/spam?'. Dia juga menulis ajakan debat publik terhadap Agrawal terkait permasalahan tersebut. 

“Dengan ini saya menantang @paraga untuk debat publik tentang persentase bot Twitter. Biarkan dia membuktikan kepada publik bahwa Twitter memiliki <5 persen pengguna harian palsu atau spam!” tulis Musk.

Pengacara Twitter telah berargumen dalam pengajuan pengadilan bahwa Musk memberi perusahaan waktu hanya dua puluh empat jam untuk menerima tawarannya sebelum dia menyampaikannya langsung kepada pemegang saham Twitter. 

Elon Musk disebut mengabaikan uji tuntas termasuk kesempatan untuk mencari informasi lebih lanjut tentang akun palsu atau spam. Mereka menulis dalam pengajuan pengadilan, yaitu kesalahpahaman berulang Musk tentang perjanjian merger tidak dapat mengubah kata-katanya yang sederhana. 

Dalam suat kesempatan, Musk menyampaikan selama pertemuan Town Hall dengan karyawan Twitter pada bulan Juni tahun ini bahwa dia ingin menumbuhkan basis pengguna Twitter menjadi satu miliar orang dan melihat Twitter sebagai platform yang dapat berkembang menjadi aplikasi seperti WeChat China, sebuah aplikasi super yang menggabungkan segala hal mulai dari perpesanan, video, dan media sosial, hingga pembayaran seluler dan di tempat penjualan, dengan ekosistem aplikasi yang kuat. 

Kecuali mereka mencapai penyelesaian terlebih dahulu, Twitter dan Musk akan menjalani persidangan lima hari di Delaware yang dimulai pada 17 Oktober. Hakim yang memutuskan kasus ini adalah Kanselir Kathaleen St. J. McCormick.

Editor : Jeanny Aipassa

Bagikan Artikel:







Lokasi Tidak Terdeteksi

Aktifkan untuk mendapatkan berita di sekitar Anda