Amerika Serikat di Tengah Ancaman Cluster Baru Covid-19

Arif Budiwinarto ยท Senin, 08 Juni 2020 - 19:25 WIB
Amerika Serikat di Tengah Ancaman Cluster Baru Covid-19

Aksi unjuk rasa antirasial dipicu tewasnya pria kulit hitam George Floyd di Minneapolis (foto: AFP)

WASHINGTON, iNews.id - Amerika Serikat hari ini mencatatkan jumlah kematian terendah akibat Covid-19 dalam sepekan terakhir. Namun, demo antirasial berpotensi menimbulkan cluster baru Covid-19.

AFP melaporkan, data yang diperoleh dari John Hopkins University pada Senin (8/6/2020) waktu setempat tercatat ada 691 korban meninggal dalam kurun waktu 24 jam terakhir di Amerika Serikat.

Jumlah tersebut jadi yang terendah dalam kurun waktu sepekan. Sebagai perbandingan, Amerika Serikat pernah mencatat angka kematian 3.000 jiwa dalam sehari pada pertengahan April lalu. Pada Mei jumlah kematian menurun ke angaka 1.000 jiwa per hari.

Sedangkan jumlah kasus baru Covid-19 berada di angka 20 ribu orang per hari hingga saat ini. Dengan demikian, total ada 1.938.842 orang terinfeksi virus yang menyerang pernapasan itu di seluruh AS dengan 110.482 diantaranya meninggal dunia.

Berdasarkan hitungan per kapita, beberapa negara Eropa termasuk Prancis, Italia dan Spanyol mencatat jumlah kematian tertinggi dibandingkan Amerika Serikat.

Penurunan kasus kematian per hari ini menjadi kabar baik bagi AS, namun demikian ancaman melonjaknya penderita baru masih sangat mungkin terjadi. Sebab, demonstrasi antirasial di lebih dari 30 kota bagian mengabaikan aturan physical distancing.

Penularan Covid-19 di kerumunan orang banyak berpotensi terjadi saat momen penghormatan terakhir (Memorial Service) kepada jenazah George Floyd sebelum dimakamkan di kota Houston, Texas, pada Selasa (9/6/2020) waktu setempat.

Kematian George Floyd di tangan polisi bernama Derek Chauvin pada 25 Mei lalu memantik demo antirasial besar. Mengusung tema Black Lives Matter, demonstran menuntut keadilan bagi warga kulit hitam di Amerika Serikat.

Editor : Arif Budiwinarto