Pembantu asal Indonesia Cuma Terima Rp36 Juta Kerja 14 Tahun di Arab Saudi, Ternyata....

Antara · Senin, 30 Agustus 2021 - 14:08:00 WIB
Pembantu asal Indonesia Cuma Terima Rp36 Juta Kerja 14 Tahun di Arab Saudi, Ternyata....
KJRI Jeddah melaksanaan kegiatan Pelayanan Terpadu pada 27-28 Agustus 2021 di Khamis Mushait, Arab Saudi. (Foto: ANTARA)

JEDDAH, iNews.id – Seorang perempuan asal Indonesia berinisial AIO, sudah 14 tahun bekerja sebagai pembantu rumah tangga di Arab Saudi. Namun, selama itu dia baru menerima upah Rp36 juta.

Setelah diselidiki, ternyata ada gaji perempuan itu yang belum dibayar pengguna jasa sekitar Rp670 juta. Konsulat Jenderal RI (KJRI) di Jeddah lantas bertindak, sehingga berhasil mengamankan upah terutang yang menjadi hak AIO.

Kasus gaji pekerja migran Indonesia (PMI) yang belum terbayar itu terungkap di sela pelaksanaan pelayanan terpadu KJRI Jeddah pada 27-28 Agustus 2021 di Khamis Mushait. Kepada petugas KJRI, AIO mengaku sudah 14 tahun bekerja di Kota Abha. Namun, dia baru menerima 9.600 riyal (sekitar Rp36,76 juta) selama bekerja.

Saat mengajukan penggantian paspor, petugas mendapati kejanggalan karena perempuan asal Bekasi, Jawa Barat, itu telah membubuhkan tanda tangan dan sidik jari sebagai bukti gaji telah dibayar lunas. Karena merasa curiga, petugas akhirnya menanyakan kapan lembar pembayaran itu ditandatangani. 

Perempuan itu mengaku melakukannya beberapa saat sebelum mendatangi lokasi pelayanan terpadu. Akhirnya, sang majikan dipanggil untuk menjelaskan fakta yang sebenarnya dan menyelesaikan kewajibannya secara kekeluargaan untuk membayar sisa gaji pekerja migran tersebut.

Akhirnya, majikan AIO melunak dan mengakui kesalahannya. Sang majikan, pria yang disebut-sebut berprofesi sebagai tentara, itu pun bersedia membuat surat pernyataan akan segera melunasi sisa gaji pembantunya.

Tim petugas KJRI Jeddah segera menghubungi perwakilan BNI di Arab Saudi agar segera menerbitkan rekening pribadi atas nama AIO.

Editor : Ahmad Islamy Jamil

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: