Pesta Pernikahan Berujung Petaka, 177 Terinfeksi Covid-19 dan Belasan Orang Tewas

Arif Budiwinarto ยท Jumat, 18 September 2020 - 14:21 WIB
Pesta Pernikahan Berujung Petaka, 177 Terinfeksi Covid-19 dan Belasan Orang Tewas

Resepsi pernikahan di saat pendemi Covid-19 yang tidak memenuhi protokol kesehatan berpotensi menimbulkan cluster penularan Covid-19. (foto: ist)

MILINOCKET, iNews.id - Pesta pernikahan di negara bagian Maine, Amerika Serikat membawa petaka setelah puluhan tamu undangan dinyatakan terinfeksi Covid-19. Parahnya lagi, orang-orang itu menjadi pembawa virus itu ke wilayah lain yang menyebabkan korban jiwa.

Pernikahan yang digelar pada awal Agustus dihadiri oleh 65 orang. Jumlah tersebut melanggar batas resmi 50 orang yang diperbolehkan dalam sebuah pertemuan atau pesta.

Setelah acara pemberkatan pengantin di sebuah gereja, resepsi pernikahan dihelat di Big Moose Inn, kedua tempat ini diketahui berada tak jauh dari kota berpemandangan indah, Milinocket yang populasinya tak kurang dari 4.000 orang.

Sepuluh hari kemudian, 20-an orang yang hadir di pesta pernikahan itu dinyatakan positif Covid-19. Kasus ini kemudian mendorong Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) di Maine membuka penyelidikan.

Direktur CDC Negara Bagian Maine, Nirav Shah, mengatakan terdapat laporan tujuh orang meninggal dunia setelah acara tersebut berlangsung dengan gejala Covid-19. Akan tetapi, para korban diketahui tidak menghadiri pesta pernikahan "superspreader" tersebut.

Fakta ini mengindikasikan mereka tertular dari orang terdekat yang sempat hadir di pesta itu. Pelacakan kontak yang dilakukan CDC menemukan beberapa hotspot virus di seluruh negara bagian, termasuk lebih dari 80 kasus di sebuah penjara yang jauhnya 370 kilometer di mana salah satu penjaga sempat menghadiri resepsi pernikahan itu.

10 kemungkinan kasus lainnya ditemukan di sebuah Gereja Baptis di daerah yang sama, sementara 39 infeksi dan enam kematian terjadi di panti jompo berlokasi 100 mil dari Milinocket.

Total, ada 177 orang yang sudah dinyatakan positif Covid-19 terkait pesta penikahan Milinocket. Kejadian ini menjadi alarm peringatan bahaya bagi wilayah yang telah melonggarkan aturan jarak sosial.

"Saat kami mendengar tentang wabah (Covid-19) semua orang benar-benar tertunduk," kata Cody McEwen kepala Dewan Kota Milinocket dikutip dari AFP, Jumat (18/9/2020).

"Begitu wabah itu terjadi, kami menutup kota itu lagi," lanjutnya.

Amerika Serikat masih menjadi negara paling terdampak Covid-19, sampai berita ini diturunkan di negara Paman Sam terdapat lebih dari 6,7 juta kasus infeksi dan lebih dari 198.000 kasus meninggal dunia.

Editor : Arif Budiwinarto