Tokoh Partai Republik Ramai-Ramai Desak Trump Akui Kekalahan

Ahmad Islamy Jamil ยท Senin, 23 November 2020 - 18:25:00 WIB
Tokoh Partai Republik Ramai-Ramai Desak Trump Akui Kekalahan
Presiden AS Donald Trump. (Foto: AFP)

WASHINGTON DC, iNews.id – Presiden AS Donald Trump menghadapi tekanan yang kian meningkat dari para tokoh Partai Republik, memintanya agar mengakui kekalahan di Pilpres AS 2020. Tak hanya itu, ada juga dari mereka yang mendesak Trump untuk segera memulai proses transisi kekuasaan kepada Presiden Terpilih, Joe Biden.

Bloomberg melansir, akhir pekan lalu, beberapa sekutu utama Trump tampaknya telah kehilangan kesabaran menghadapi sikap keras kepala presiden ke-45 AS itu. Sebut saja Senator Lisa Murkowski dari Alaska dan Kevin Cramer dari North Dakota—beberapa di antara sekutu paling kuat Trump. Pada Minggu (22/11/2020), mereka menyerukan agar transisi ke pemerintahan Biden segera dimulai.

Sementara, Senator Pat Toomey memberikan selamat kepada Biden atas kemenangannya di Pilpres 2020. Ucapan itu disampaikan Toomey setelah Trump kembali mengalami kekalahan dalam gugatan hukum terkait hasil penghitungan suara di Negara Bagian Pennsylvania.

Sikap para politikus Partai Republik tersebut menunjukkan adanya pemahaman sama yang berkembang di dalam parpol itu, bahwa mereka mengakui Biden sebagai presiden terpilih AS. Pernyataan para tokoh di partai itu juga menyiratkan bahwa penundaan transisi kekuasaan berisiko menghambat program-program penting di Amerika Serikat, seperti tanggap pandemi Covid.

Penasihat hukum Trump, Chris Christie, pada Minggu kemarin mengatakan bahwa tim hukum sang presiden telah menjadi “aib nasional”. Itu lantaran Trump mendorong teori konspirasi tentang kecurangan pemilu dalam serangkaian penampilan di media yang aneh.

Politikus Partai Republik lainnya yang juga gubernur Negara Bagian Maryland, Larry Hogan, meminta Trump agar berhenti membuang-buang tenaga. Dia juga mendesak Trump untuk menyerah atas hasil akhir Pilpres AS.

Trump telah melakukan berbagai upaya yang tidak konvensional untuk membatalkan hasil Pilpres AS 2020. Dia juga terus mengklaim tanpa bukti bahwa proses pemungutan suara pada pemilu kemarin telah dicurangi.

Trump bahkan telah menekan para anggota parlemen negara bagian untuk mengabaikan hasil pilpres dan memberikan suara di negara bagian itu kepadanya. Namun, langkah itu tidak mendapatkan dukungan dari para senator. Toomey pun menyebut cara yang Trump itu tidak dapat dibenarkan.

Editor : Ahmad Islamy Jamil