Uni Eropa Sebut Karhutla di Indonesia Lebih Berbahaya Dibanding Kebakaran Hutan Amazon

Anton Suhartono ยท Kamis, 28 November 2019 - 07:43 WIB
Uni Eropa Sebut Karhutla di Indonesia Lebih Berbahaya Dibanding Kebakaran Hutan Amazon

Uni Eropa menyebut emisi CO2 karhutla di Indonesia lebih besar 22 persen dibandingkan kebakaran hutan Amazon (Foto: AP)

JAKARTA, iNews.id - Prorgam observasi atmosfer Uni Eropa mengungkap, kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Indonesia pada tahun ini lebih membahayakan dibandingkan dengan kebakaran hutan Amazon.

Berdasarkan catatan Copernicus Atmosphere Monitoring Service, program yang dijalankan oleh Komisi Eropa, karhutla di Indonesia, sebagian besar di Kalimantan dan Sumatera, menghasilkan karbondioksida (CO2) lebih banyak ketimbang di Amazon.

Disebutkan, karhutla di Indonesia yang tercatat hingga 15 November 2019 melepaskan setara dengan 709 megaton CO2 atau hampir sama dengan emisi tahunan Kanada.

Angka tersebut 22 persen lebih dari perkiraan 579 megaton CO2 yang dihasilkan dari pembakaran hutan Amazon.

"Hal yang menonjol dari kebakaran baru-baru ini di Indonesia adalah seberapa tinggi total intensitas kebakaran harian dan perkiraan emisi serta seberapa tinggi dibandingkan rata-rata kebakaran 16 tahun sebelumnya," kata Copernicus, seperti dilaporkan kembali Bloomberg News, Kamis (28/11/2019).

Karhutla di Indonesia terjadi di sepanjang lebih dari 4.000 km, dengan daerah paling parah Sumatera dan Kalimantan. Kebakaran diperparah dengan kekeringan berkepanjangan karena faktor lemahnya El Nino sehingga menunda musim hujan.

Emisi yang dihasilkan dalam karhutla di Indonesia tahun ini merupakan yang terburuk sejak 2015, saat itu CO2 yang dihasilkan setara 1.286 megaton, catat Copernicus. Pemerintah Indonesia memperkirakan sekitar 2,6 juta hektare lahan terbakar pada 2015, menyebabkan kerugian ekonomi 16 miliar dolar AS.

Namun Komisi Uni Eropa menyatakan sulit untuk membandingkan secara langsung kebakaran di Indonesia dengan Amazon yang meliputi beberapa negara Amerika Latin, karena perbedaan vegetasi.

Kebakaran di Amazon mencapai rekor tertinggi tahun ini. Data National Institute of Space Research Brasil menunjukkan, ada peningkatan 84 persen kebakaran hutan pada 2019 dibandingkan tahun sebelumnya.


Editor : Anton Suhartono