Warga Jepang Didorong Konsumsi Miras Lebih Banyak, kok Begitu?

Anton Suhartono ยท Kamis, 18 Agustus 2022 - 13:48:00 WIB
Warga Jepang Didorong Konsumsi Miras Lebih Banyak, kok Begitu?
Badan Pajak Nasional Jepang menggelar kampanye Sake Viva untuk mendorong konsumsi sake warga (Foto: Reuters)

TOKYO, iNews.id - Otoritas perpajakan Jepang Badan Pajak Nasional (NTA) mencari cara agar warga lebih sering membeli minuman keras (miras) guna menaikkan pendapatan. Minat warga Jepang untuk mengonsumsi minuman beralkohol menurun, terutama sejak pandemi Covid-19.

NTA menluncurkan kampanye 'Sake Viva!', merujuk pada miras ikonik Jepang. Setiap warga berusia antara 20 dan 39 tahun bisa mengikuti kampanye ini dengan mengirim ide bisnis untuk menggairahkan kembali industri miras negara itu.

Pengumuman di situs web resmi pemerintah menyebutkan, kontes ini berlaku hingga 9 September. Peserta diberi kesempatan mengusulkan produk dan desain baru serta cara untuk mempromosikan sake ke rumah-rumah. Pemenang akan diundang ke acara pemberian hadiah di Tokyo pada November. NTA juga berjanji akan menggunakan ide dari pemenang untuk kepentingan bisnis ini.

Data NTA mengungkap, pendapatan dari penjualan miras mencapai sekitar 3 persen dari pemasukan pajak pemerintah pada 2011. Namun pada 2020 turun menjadi 2 persen.

Seperti di negara lain, orang dewasa Jepang mengurangi konsumsi miras secara signifikan. Tren ini sebenarnya sudah terlihat sejak sebelum pandemi Covid-19. Konsumsi minuman beralkohol orang dewasa Jepang turun dari rata-raat 100 liter per tahun pada 1995 menjadi 75 liter pada 2020.

Sementara itu Kementerian Kesehatan Jepang menegaskan tidak berpartisipasi dalam kampanye tersebut. Mereka berharap NTA hanya mendorong warga Jepang untuk mengonsumsi minuman beralkohol dalam kadar yang tepat. Kementerian juga akan terus menjalin komunikasi dengan NTA mengenai masalah ini.

Ini bukan kali pertama NTA menggelar kampanye untuk mendorong penjualan miras. Tahun lalu NTA menggelar 'Nikmati Sake!' dengan tujuan yang sama, yakni menampung ide-ide baru. Tidak jelas apakah kampanye itu berhasil atau tidak, namun penurunan pendapatan pajak dari sektor miras masih berlanjut di tahun ini.

Editor : Anton Suhartono

Bagikan Artikel:







Lokasi Tidak Terdeteksi

Aktifkan untuk mendapatkan berita di sekitar Anda