Di Muhammadiyah, Kapolri Sebut Kasus Penyerangan Ulama hanya Rekayasa

Felldy Utama ยท Sabtu, 10 Maret 2018 - 00:37 WIB
Di Muhammadiyah, Kapolri Sebut Kasus Penyerangan Ulama hanya Rekayasa

Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian (dua dari kiri) menghadiri Pengajian Bulanan PP Muhammadiyah, Jumat (9/3/2018). (Foto: iNews.id/Felldy Utama).

JAKARTA, iNews.idKapolri Jenderal Pol Tito Karnavian mengungkap hasil penyelidikan dan penyidikan sejumlah kasus serangan terhadap tokoh agama dan tempat ibadah. Hasilnya, hanya tiga peristiwa yang benar-benar terbukti sebagai tindakan penyerangan.

”Ada 46 isu mengenai penyerangan terhadap ulama. Isu, bukan kasus, artinya bisa terjadi, bisa juga tidak. Setelah diinvestigasi hanya tiga yang betul terjadi sebagai peristiwa penyerangan,” kata Tito saat menghadiri Pengajian Bulanan Pimpinan Pusat Muhammadiyah bertema “Fenomena Kekerasan Terhadap Tokoh Agama” di kantor PP Muhammadiyah, Jakarta, Jumat (9/3/2018).  

Tito menjelaskan, tiga kasus itu dua terjadi di Jawa Barat dan satu lagi di Lamongan, Jawa Timur. Seluruh korban merupakan tokoh agama baik pengurus masjid maupun ulama. Seluruh pelaku penyerangan telah ditangkap.

"Kenapa mudah ditangkap? Karena memang dikenal oleh masyarakat di situ. Para pelaku dikenal masyarakat setempat sebagai orang yang memiliki gangguan kejiwaan," ujarnya.

Mantan Kapolda Metro Jaya ini melanjutkan, dari maraknya isu penyerangan ulama di media sosial, lima kasus terbukti direkayasa. Para pelaku melapor kepada polisi seolah-olah menjadi korban serangan.

Saat mengunggah di media sosial, isu itu kemudian viral. Namun, begitu polisi melakukan rekonstruksi, banyak sekali keganjilan. ”Akhirnya yang bersangkutan mengakui bahwa peristiwa penganiayaan itu tidak terjadi. Tapi itu sengaja dilakukan untuk menarik perhatian pengurus masjid agar gajinya dinaikkan," kata Tito.

Fakta lain dari isu-isu ini adalah betul terjadi penganiayaan, tetapi korbannya adalah warga biasa, bukan tokoh agama. Tetapi, lanjut Tito, kejadian itu juga diviralkan di media sosial, seolah-olah korban merupakan tokoh agama.

Dalam mengungkap kasus-kasus ini, polisi juga menemukan fakta tidak ada kasus penganiayaan. Namun isu itu beredar seolah-olah terjadi penyerangan. Jumlahnya bahkan mencapai 32 kasus. ”Polri mempunyai data yang sangat lengkap sekali, kasus per kasus. Kalau dilihat semuanya bersifat spontan,” kata dia.

Tito menegaskan bahwa Polri tidak bisa menyelesaikan kasus ini sendirian. Dia berharap Muhammadiyah dan ormas agama lain turut memberikan edukasi kepada masyarakat terhadap isu-isu hoax. Dia juga meminta warga untuk selalu mengecek kebenaran informasi yang berkembang.

"Seperti kata Ketua Umum Haedar Nashir, tolong tabayyun. Jangan termakan, apalagi sampai berkonflik di antara kita," kata Tito.

Editor : Zen Teguh