Disebut Rawan Penularan Covid-19, Ini yang Perlu Dilakukan Pondok Pesantren

Irfan Ma'ruf · Rabu, 12 Agustus 2020 - 20:54 WIB
Disebut Rawan Penularan Covid-19, Ini yang Perlu Dilakukan Pondok Pesantren

Para santri Pondok Pesantren Mambaul Ihsan Gresik mulai beraktivitas normal, Jumat (5/6/2020).(foto: Agus Ismanto)

JAKARTA, iNews.id - Pemerintah melalui Kementerian Agama mengizinkan ribuan pondok pesantren beroperasi kembali di tengah pandemi covid-19. Namun sejumlah pondok pesantren kemudian menjadi klaster penularan covid-19.

Ketua DPP Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) Chriswanto Santoso mengatakan pondok pesantren perlu aktif mengantisipasi penularan covid-19 di tengah lonjakan kasus di Indonesia. Menurutnya pendidikan di pondok pesantren harus tetap berjalan karena berkaitan dengan peningkatan kualitas penerus bangsa.

"Menurut para ahli, pandemi ini belum berhenti dalam waktu dekat dan menjadi keprihatinan bersama yang perlu diantisipasi. Sistem pendidikan pondok pesantren tidak bisa disamakan dengan sekolah umum, harus ada interaksi bersama antara kiai dan santri, santri dan santri atau pembimbingnya. Karakter pondok itu yang menjadi tantangan di tengah pandemi covid-19," ucap Chriswanto, Rabu (12/8/2020).

Hal itu disampaikannya dalam webinar 'Menjadi Pondok Pesantren Sehat pada Era Pandemi Covid-19'. Sementara itu narasumber dari Pusat Krisis Kesehatan Kementerian Kesehatan, Ina Agustina Isturini mengatakan pondok pesantren merupakan sumber daya yang sangat berharga bagi Indonesia.

Sebab ada sekitar 28.000 pondok pesantren tersebar di seluruh Indonesia dengan jumlah warga mencapai 20 juta. Menurutnya, pondok pesantren harus mengantisipasi penyebaran wabah dengan menerapkan protokol kesehatan sesuai panduan dalam surat keputusan bersama (SKB) empat menteri yaitu mendikbud, menag, menkes, dan mendagri.

Editor : Rizal Bomantama

Halaman : 1 2 Tampilkan Semua