Gede Pasek Ungkit Lagi Pidato SBY dari Jeddah: Sejarah Brutal

Felldy Utama ยท Minggu, 28 Maret 2021 - 05:05:00 WIB
Gede Pasek Ungkit Lagi Pidato SBY dari Jeddah: Sejarah Brutal
Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono atau SBY. (Foto: Antara).

JAKARTA, iNews.id - Bara di tubuh Partai Demokrat belum menunjukkan tanda-tanda mendingin. Saling debat tentang sejarah dan kesahihan partai antara kubu pendukung dengan penentang kelompok Cikeas terus mengemuka di ruang publik.

Teranyar, mantan politikus Partai Demokrat I Gede Pasek Suardika kembali mengungkap kisah lawas tentang ‘kudeta’ terhadap Anas Urbaningrum (AU). Gede Pasek dikenal sebagai sahabat dekat mantan ketua umum Partai Demokrat tersebut.

“Pidato Jedah itu fakta, sprindik bocor juga fakta, rapat MTP di Cikeas nonaktifkan AU adalah fakta, Rapimnas di Sahid tdk diteken AU juga fakta, BW bersama Cikeas saat ini juga fakta. Jika ada fakta yg bantah itu semua silakan dihadirkan di publik. Fakta-fakta itulah sejarah brutal,” kata Gede Pasek melalui akun Twitter, Sabtu (27/3/2021).

Mantan politikus Partai Demokrat I Gede Pasek Suardika. (Foto: dok. Okezone).
Mantan politikus Partai Demokrat I Gede Pasek Suardika. (Foto: dok. Okezone).

Pidato dari Jeddah sebelumnya pernah diungkap sekjen Perhimpunan Pergerakan Indonesia ini. Pidato tersebut diucapkan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), petinggi Partai Demokrat, yang dipersepsikannya sebagai bentuk desakan untuk melengserkan Anas.

Pasek menuturkan ada semacam rangkaian untuk mencopot Anas dari kursi ketua umum Demokrat. Salah satunya melalui penetapan tersangka kasus Hambalang. Anehnya, sebelum penetapan itu muncul kasus sprindik bocor dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Ketika kasus itu mencuat, kebetulan salah satu pimpinan KPK yakni Bambang Widjojanto (BW). Oleh Partai Demokrat pimpinan Agus Harimurti Yudhoyono atau AHY, BW kini ditunjuk sebagai kuasa hukum untuk melawan kubu Moeldoko dkk.

Bambang Widjojanto jadi kuasa hukum Partai Demokrat kubu Cikeas. (Foto: iNews.id).

Gede Pasek menegaskan tidak ikut campur dengan konflik Partai Demokrat. Apa yang disampaikannya selama ini hanya sebatas meluruskan sejarah, terutama yang menyangkut tentang Anas Urbaningrum.

Editor : Zen Teguh

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel: