PBNU Imbau Masjid Sosialisasi Pencegahan Corona dan DBD sebelum Azan

Sindonews ยท Senin, 20 April 2020 - 21:11:00 WIB
PBNU Imbau Masjid Sosialisasi Pencegahan Corona dan DBD sebelum Azan
Ilustrasi masjid (dok Antara)

JAKARTA, iNews.id - Lembaga Takmir Masjid (LTM) PBNU meminta para pengurus atau takmir majid mengingatkan kewaspadaan kepada umat melalui pengeras suara masjid dan mushala terkait kondisi terkini.   

Adapun ajakan atau imbaun yang hendaknya disiarkan melalui pengeras suara menjelang azan adalah agar masyarakat untuk selalu tetap di rumah, memakai masker setiap keluar rumah, menjaga jarak, mencuci tangan memakai sabun, dan melakukan bersih-bersih rumah.   

"Kami mengintruksikan kepada PW LTM NU dan PC LTM NU se-Indonesia agar mengajak seluruh pengurus/takmir majid untuk mengingatkan kewaspadaan kepada umat melalui pengeras suara masjid/mushala lima menit sebelum azan dhuhur, ashar, dan maghrib," demikian petikan edaran yang ditandatangani Ketua PBNU Bidang Majsid KH Abdul Manana Ghani, Ketau LTM PBNU H Mansur Syaerozi, dan Sekretaris H Ibnu Hazen yang disiarkan laman resmi NU, Senin (20/4/2020).   

Surat instruksi ini dikeluarkan karena memperhatikan kondisi perkembangan wabah Virus Corona (Covid-19) di Indonesia semakin meningkat, serta mulai munculnya kasus-kasus DBD.  

Selain itu, LTM PBNU juga mengajak umat Islam untuk berdoa dan tawassul dengan bershalawat Thibbil Qulub sebanyak tiga kali, dan membaca Lii Khomsatun Utfi Biha Harrolwaba’Ihatimah. Al musthofaawal murtadho, wabnahumaawalfathimah.   

Hingga hari ini sebanyak 6.760 orang dinyatakan positif Covid-19, 747 orang dinyatakan sembuh, sementara 590 orang dinyatakan meninggal dunia. Pemerintah telah mengeluarkan kebijakan protokoler keamanan pencegahan Covid-19, termasuk di DKI Jakarta yang memberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).   

Sementara terkait angka kasus DBD, berdasarkan data Kementerian Kesehatan sejak Januari hingga 11 Maret 2020, terdapat 17.820 kasus penularan Demam Berdarah Dengue ( DBD) di seluruh Indonesia.  

"Jumlah kasus DBD per 11 Maret 2020 tercatat sebanyak 17.820 kasus," kata Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik Siti Nadia Tarmizi saat konferensi pers di Jakarta awal Maret lalu. Dari jumlah itu, tercatat angka kematiannya berjumlah 104 kasus.   

Kemenkes juga merilis sepuluh provinsi dengan angka kasus DBD tertinggi. Berturut-turut kesepuluh provinsi tersebut adalahh Lampung (3.423 kasus), NTT (2.711 kasus), Jawa Timur (1.761 kasus), Jawa Barat (1.420 kasus), Jambi (703 kasus), Jawa Tengah (648 kasus), Riau (602 kasus), Sumatera Selatan (593 kasus), DKI Jakarta (583 kasus), dan NTB (558 kasus).

Editor : Muhammad Fida Ul Haq