Exoplanet Super Panas Ini Berikan Efek Aneh pada Cuaca

Dini Listiyani · Kamis, 07 April 2022 - 11:51:00 WIB
Exoplanet Super Panas Ini Berikan Efek Aneh pada Cuaca
Exoplanet Super Panas Ini Berikan Efek Aneh pada Cuaca (Foto: NASA)

JAKARTA, iNews.id - Di kedalaman alam semesta ada planet yang hampir tidak bisa dipahami keanehannya. Beberapa exoplanet terliar yang pernah ditemukan harus menjadi kelas planet yang disebut Jupiter ultra-panas. 

Sekarang, dua studi baru menggunakan data dari Hubble Space Telescope telah melihat seperti apa cuaca di planet-planet ekstrem ini dan itu bahkan lebih aneh dari yang dibayangkan. 

Dua Jupiter ultra-panas yang sedang dipelajari mengorbit begitu dekat dengan bintang masing-masing, sehingga mereka memiliki suhu permukaan hampir tak terbayangkan 3.000 derajat Fahrenheit ke atas. Sebagai referensi, itu sangat panas sehingga akan mendidihkan besi dan mengubahnya menjadi gas.

Suhu ini juga memiliki beberapa efek yang sangat aneh pada cuaca. Mengingat, rencana masa depan manusia ingin membuat koloni di luar angkasa, mempelajarinya dapat membantu kita memahami planet ekstrasurya lain, yang berpotensi mendukung kehidupan.

"Jika kita tidak dapat mengetahui apa yang terjadi pada Jupiter super panas di mana kita memiliki data pengamatan yang solid dan dapat diandalkan, kita tidak akan memiliki kesempatan untuk mengetahui apa yang terjadi pada spektrum yang lebih lemah dari mengamati planet ekstrasurya terestrial," kata rekan kerja. penulis salah satu makalah, Josh Lothringer sebagaimana dikutip dari Slash Gears. 

"Ini adalah ujian teknik kami yang memungkinkan kami membangun pemahaman umum tentang sifat fisik seperti pembentukan awan dan struktur atmosfer."

Planet pertama yang diteliti, WASP-178b, terletak pada jarak sekitar 1.300 tahun cahaya dan disebut tidallylock. Artinya, satu sisi planet selalu menghadap bintang dan sisi lainnya selalu menghadap ke luar angkasa. 

Jadi satu sisi menjadi jauh lebih panas daripada yang lain, menyebabkan angin topan super yang menyapu planet ini dengan kecepatan lebih dari 2.000 mil per jam. Sisi yang menghadap bintang menjadi sangat panas sehingga tidak ada awan yang dapat terbentuk di langitnya, tapi ada silikon monoksida dalam bentuk gas di atmosfernya. 

Editor : Dini Listiyani

Halaman : 1 2

Follow Berita iNews di Google News

Bagikan Artikel:




Lokasi Tidak Terdeteksi

Aktifkan untuk mendapatkan berita di sekitar Anda