Probe Matahari NASA Deteksi Sinyal Radio Frekuensi Rendah di Venus

Dini Listiyani ยท Selasa, 04 Mei 2021 - 05:45:00 WIB
Probe Matahari NASA Deteksi Sinyal Radio Frekuensi Rendah di Venus
Probe Matahari catat sinyal radio frekuensi rendah (Foto: NASA)

CALIFORNIA, iNews.id - Parker Solar Probe NASA memang fokus pada Matahari. Tapi, bukan berarti para ilmuwan badan antariksa itu akan menyerah pada kesempatan mengambil data langsung pertama dari atmosfer Venus dalam hampir tiga dekade.

Probe saat ini sedang berlayar di luar angkasa, menggunakan gravitasi Venus untuk membawanya semakin dekat dengan Matahari. Dalam prosesnya semakin dekat dan dekat ke permukaan planet.

Pada 11 Juli 2020, Parker Solar Probe berada hanya 517 mil dari permukaan Venus. Hal ini membuatnya cukup rendah untuk menembus atmosfer Venus. Ini pertama kalinya pesawat luar angkasa mampu melakukan pengukuran langsung di wilayah itu sejak Pioneer Venus Orbiter pada 1992.

Namun, pada awalnya, para ilmuwan tidak menyadari data baru apa yang mereka miliki. Glyn Collison dari Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland - yang akrab dengan semua data misi Venus sebelumnya - menemukan apa yang digambarkan sebagai thin frown dalam data. Itu adalah sinyal radio frekuensi rendah yang alami dalam instrumen FIELDS.

FIELD terdiri atas trio magnetometer, dan dirancang untuk mengukur medan magnet di korona matahari Matahari. Namun, selama tujuh menit di dekat Venus - yang kebetulan bertepatan dengan Parker Solar Probe berada di titik terdekatnya dengan planet - FIELDS juga mencatat sinyal. 

"Kerutan serupa muncul setiap kali pesawat ruang angkasa melewati ionosfer bulan Jupiter," kata NASA sebagaimana dikutip dari Slash Gears, Selasa (4/5/2021).

Pada dasarnya, itu adalah ionosfer planet yang dideteksi. Berkat itu, menjadi mungkin untuk mengonfirmasi kerapatan ionosfer. Pengukuran itu bisa dibandingkan dengan temuan Pioneer Venus Orbiter hampir tiga dekade lalu.

Dalam prosesnya, hal itu memungkinkan misteri lama untuk dieksplorasi lebih lanjut. Ketika Pioneer Venus Orbiter melakukan pengukurannya, Matahari berada di dekat puncak siklus Matahari yang paling parah, yang dikenal sebagai Matahari Maksimum. 

Karena surut ke arah minimum matahari selama tahun-tahun berikutnya, tampak ionosfer Venus menipis. Namun para ilmuwan hanya memiliki teleskop berbasis Bumi yang dapat digunakan untuk mengamati perubahan tersebut.

Sekarang, jelas dari temuan Parker Solar Probe ionosfer memang lebih tipis. Sebuah makalah baru yang diterbitkan hari ini mendokumentasikan perubahan tersebut.

Editor : Dini Listiyani

Halaman : 1 2