Heboh sumbangan Rp2 triliun dari keluarga mendiang Akidi Tio yang ternyata kosong itu dapat diikuti di News RCTI+. (Foto: MNC Media).
MNC Media

JAKARTA, iNews.id - Keluarga mendiang Akidi Tio dalam seminggu terakhir menjadi buat bibir publik. Setelah bikin gempar karena menjanjikan dana hibah Rp2 triliun untuk penangggulangan Covid-19, ujung-ujungnya uang itu tak cair hingga deadline yang dijanjikan. 

Apakah dananya memang ada atau hanya prank semata? Polisi dan PPATK telah turun tangan.  Bagaimana nasib keluarga Akidi selanjutnya? News RCTI+ bisa menjadi referensi para pembaca untuk memantau update kasus Akidi ini.

Seperti diketahui, di tengah mengganasnya pandemi Covid-19 di Tanah Air, masyarakat dikejutkan dengan adanya aksi sosial luar biasa yang dilakukan oleh keluarga pengusaha mendiang Akidi Tio senilai Rp2 triliun. Uang tersebut disumbangkan untuk penanganan wabah Virus Covid-19 di Tanah Air. 

Bantuan bernilai fantastis ini diserahkan perwakilan dari keluarga Akidi kepada Kapolda Sumatera Selatan (Sumsel) Irjen Eko Indra Heri. Hadir pula menyaksikan Gubernur Sumsel Herman Deru dan Dandrem Garuda Dempo (Gapo) Brigjen TNI Jauhari Agus, pada Senin (26/7/2021).

Media dan masyarakat pun ramai-ramai memuji jiwa sosial keluarga Akidi Tio. Namun, mereka penasaran dengan sepak terjang sosok itu. Penasaran muncul karena sebagai pengusaha yang mampu memberikan sumbangan cukup besar itu, kiprahnya nyaris tak terdengar publik. 

Berbagai spekulasi muncul tentang siapakah Akidi Tio, mulai penguasa kelapa sawit hingga keberadaan uang tersebut berada di Singapura. Media ramai memberitakan, media sosial gempar. Setiap hari membicarakan sosok Akidi. Ada yang percaya, banyak yang ragu. 

Setelah seminggu lebih bantuan itu diserahkan, dana sebesar Rp2 triliun itu tak kunjung cair. Polda Sumatera Selatan pun mulai curiga ada sesuatu yang tidak beres dalam pemberian sumbangan ini.

Mereka yang terkait dalam proses pemberian sumbangan ini pun diperiksa secara intensif. Mereka adalah anak bungsu Akidi Tio, Heriyanti dan dua orang keluarga Akidi Tio yang lain. Mereka diperiksa sekitar 9 jam. 

Pemeriksaan polisi terhadap keluarga alm Akidi ini juga memunculkan banyak kabar yang simpang siur. Heriyanti yang sebelumnya dikabarkan menjadi tersangka, pihak Polda Sumatera Selatan menampik kabar tersebut. Polisi menyatakan anak Akidi Tio belum berstatus tersangka alias masih sebagai saksi. 

Hingga kini persoalan sumbangan Rp2 triliun itu belum jelas kebenarannya. Hanya, polisi sempat mengecek saldo di rekening mereka. Besar nominalnya tidak mencapai Rp 2 triliun. Jumlah persisnya sampai sekarang juga masih menjadi misteri. 

Polisi juga terkesan sangat berhati-hati dalam bertindak maupun memberikan keterangan seputar kasus sumbangan tersebut. Akibatnya, banyak yang menyebut aksi keluarga Akidi tersebut hanya prank belaka. Benarkah begitu? Tugas polisi untuk membuktikannya. 

Saat ini pengusutan skandal sumbangan Rp 2 triliun ini masih terus bergulir. Bagaimana perkembangan selanjutnya dari kasus sumbangan superjumbo ini? Benarkah sumbangan itu nyata atau hanya prank belaka? Selagi kasus ini diusut oleh pihak yang berwajib, ikuti perkembangan beritanya dengan membaca News RCTI+.

Berita viral sumbangan Rp2 triliun itu dapat disimak di kanal News RCTI+. Didukung 83 publisher, News RCTI+ selalu menyajikan berita-berita yang jadi perhatian masyarakat seperti kasus sumbangan Rp 2 triliun ini secara lengkap dan update. 

“Didukung 83 publisher,  RCTI+ merupakan news agregator yang paling banyak menyajikan informasi yang lengkap, akurat, dan terkini kepada masyarakat. Isu-isu terbaru semuanya ada di News RCTI+,’’ ujar Co-Managing Director RCTI+ Valencia Tanoesoedibjo.

Sebagai news aggregator, berita-berita di News RCTI+ disuplai oleh para publisher yang kompeten dan kredibel. Sejauh ini sudah ada 83 publisher dari berbagai genre yang sudah bekerja sama dengan News RCTI+. Sebanyak 83 publisher menyuplai berita 7.500 hingga 9.000 setiap hari ke News RCTI+ dalam berbagai isu di segala bidang.

Ribuan berita tersebut ditampung dalam 14 kategori atau kanal. Kanal-kanal tersebut yakni, Berita Utama, Terkini, Populer, Otomotif, Travel, Ekonomi, Gaya Hidup, Muslim, Seleb, Teknologi, Olahraga, Global, Nasional, dan Infografis. News RCTI+ juga sudah menyediakan Topik Menarik untuk memudahkan pembaca mencari kumpulan berita menarik yang disukainya.

Publisher-publisher yang telah berkolaborasi dengan RCTI+ yaitu Okezone.com, Sindonews.com, iNews.id, Republika.com, Jawapos.com, Bisnis.com, Brilio.net, Tabloidbintang.com, Katadata.co.id, Rmol.id, rm.id, , Infobanknews.com, dan Inilah.com. Selain itu ada Indozone.id, Ayojakarta.com, pojoksatu.id, Alinea.id, Gwigwi.com, dw.com, todaykpop.com, Indosport, Skor.id, dan masih banyak lagi. 

Tak hanya publisher yang home base-nya di Jakarta, News RCTI+ juga menggandeng banyak publisher berpengaruh yang markasnya di daerah. Sebut saja Radarjogja.com, Bantenhits.com, Ayosemarang.com, Ayobogor.com, Suarantb.com, Lombokpost.com, Suarasurabaya.net, Sumselupdate.com, Bukamatanews.id, Mandalapos.co.id dan masih banyak yang lain.  

News menjadi satu bagian penting dari lima pilar yang ada di RCTI+. Selain news, empat pilar lainnya adalah video, audio, home of talent (HOT), dan games. Sehingga jika sudah cukup dengan informasi berita di News RCTI+, para pembaca juga bisa langsung melanjutkan petualangannya dengan menonton original series dan original movies.

Selain itu, mendengarkan radio, bermain games hingga menonton bakat-bakat para seniman di home of talent (HOT). Banyak hiburan dan juga pengetahuan penting dan mengasyikkan tersaji sangat lengkap di RCTI+. 


Editor : Zen Teguh

BERITA TERKAIT