Kisah Sukses Bejo, Penyandang Disabilitas Jadi Pengusaha Konveksi

Viola Triamanda ยท Selasa, 06 Desember 2022 - 19:15:00 WIB
Kisah Sukses Bejo, Penyandang Disabilitas Jadi Pengusaha Konveksi
Kisah sukses Bejo, penyandang disabilitas jadi pengusaha konveksi. (Foto: Ilustrasi/Istimewa)

JAKARTA, iNews.id - Kisah sukses Bejo, penyandang disabilitas jadi pengusaha konveksi. Kekurangan fisik tidak jadi penghalang untuk meraih kesuksesan, salah satunya diwujudkan oleh seorang pria yang akrab disapa Bejo. 

Bejo yang merupakan penyandang disabilitas ini melanjutkan studinya di D1 Komputer di Lembaga Pendidikan Kejuruan San Bastian Yogyakarta setelah menamatkan SMA. Dia pernah ditolak ketika melamar pekerjaan karena keterbatasan fisik yang dia miliki. 

Namun siapa sangka, penolakan tersebut tidak membuat semangatnya kandas begitu saja. Bejo yang memang memiliki ketertarikan besar terhadap komputer kemudian mengikuti sebuah kursus sablon dengan membayar Rp175.000 di daerah Gedong Kuning. 

Namun, penolakan yang pernah dialami olehnya membekas menjadi sebuah trauma sehingga sulit bagi Bejo untuk berani mengikuti praktik karena masih malu dengan kondisi fisiknya dan belum merasa percaya diri untuk mengoperasikan alat-alat. 

Kisah sukses Bejo, penyandang disabilitas jadi pengusaha konveksi dimulai. Bejo yang menyelesaikan kursusnya kemudian membuat sebuah usaha packaging untuk handphone seperti plastik, kardus, dan tas pada tahun 2004. 

Hasil usahanya biasanya akan disetorkannya ke konter handphone yang berada di lantai satu salah satu department store.

Selang satu tahun, pada tahun 2005 Bejo membuka usaha kembali. Kali ini Bejo bersama dengan teman sekolahnya membuka usaha konter handphone. Tapi semaunya hilang karena gempa yang terjadi pada tahun 2006.

Meski pun kekurangan secara fisik, Bejo tetap berusaha dan melakoni pekerjaan sebagai relawan penanganan pascabencana. Bejo yang bekerja dengan ikhlas tanpa mengharapkan gaji merasa kaget karena menerima uang hasil menjadi relawan sebesar Rp600.000 yang kemudian dibagikannya kepada para korban gempa.

Kemudian pada tahun 2009, Bejo membuka usaha sablon kecil-kecilan seperti dagadu dengan upah Rp400 per item. Sembari membuka usaha sablon, dia juga menjual onde-onde serta menjadi relawan. Tentu hal ini membuat Bejo kelalahan hingga terkena gejala bronchitis.

Editor : Aditya Pratama

Halaman : 1 2

Follow Berita iNews di Google News

Bagikan Artikel:




Lokasi Tidak Terdeteksi

Aktifkan untuk mendapatkan berita di sekitar Anda