Jokowi Prediksi RI Bisa Ekspor Produk Petrokimia dalam 4 Tahun ke Depan

Antara ยท Jumat, 06 Desember 2019 - 15:34 WIB
Jokowi Prediksi RI Bisa Ekspor Produk Petrokimia dalam 4 Tahun ke Depan

Presiden Joko Widodo. (Foto: Antara)

JAKARTA, iNews.id - Presiden Joko Widodo (Jokowi) optimistis Indonesia akan menjadi salah satu negara pengekspor produk petrokimia. Hal tersebut bisa terealisasi dalam waktu empat tahun karena gencarnya investasi di sektor ini.

Feeling saya mengatakan, empat atau lima tahun lagi kita sudah tidak mengimpor petrokimia lagi dan justru kita ekspor,” kata Jokowi saat meresmikan pabrik baru PT Chandra Asri Petrochemical di Cilegon, Banten, Jumat (6/12/2019).

Optimisme tersebut disampaikan mengingat rencana PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (CAP) yang akan mengembangkan kompleks petrokimia tahap II di Cilegon, Banten, dengan nilai investasi mencapai Rp60 triliun-Rp80 triliun.

Pembangunan kompleks petrokimia tersebut akan dilaksanakan pada periode 2019 hingga 2024, yang akan menambah kapasitas produksi petrokimia Chandra Asri menjadi delapan juta ton per tahun.

Terkait hal tersebut, Jokowi meminta agar pengoperasian kompleks selesai dibangun bukan hanya empat tahun, melainkan dua tahun.

“Kalau bisa jangan empat atau lima tahun, tapi dua atau tiga tahun selesai dibangun,” ungkap Jokowi.

Jokowi mendorong hal itu mengingat neraca perdagangan untuk seluruh produk petrokimia mengalami defisit sebesar Rp193 triliun pada 2018. Hal ini menjadi fokus pemerintah, sehingga berbagai insentif, di antaranya tax holiday terus digulirkan agar investasi sektor petrokimia masuk ke Indonesia.

Sementara itu, Presiden Direktur CAP Erwin Ciputra berharap pabrik yang ia bangun dapat memenuhi kebutuhan dalam negeri sekaligus mengurangi ketergantungan impor Indonesia atas produk petrokimia.

“Kami berharap pabrik petrokimia CAP ini dapat mengurangi ketergantungan Indonesia terhadap produk impor dan mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia,” ujarnya.

Editor : Ranto Rajagukguk