Waspada! Ivermectin Ternyata Obat Keras dan untuk Infeksi Cacing, Ini Penjelasan BPOM

Muhammad Sukardi ยท Jumat, 11 Juni 2021 - 09:08:00 WIB
Waspada! Ivermectin Ternyata Obat Keras dan untuk Infeksi Cacing, Ini Penjelasan BPOM
Ivermectin (Foto: Dhaka Tribune)

JAKARTA, iNews.id - Ivermectin saat ini menjadi pembicaraan hangat. Obat tersebut dipercaya sebagai penyembuh Covid-19, bahkan bisa menyelamatkan pasien dari risiko kematian. 

Baru-baru ini pun kota Kudus 'kedatangan' paket kiriman obat Ivermectin sebanyak 2.500 dosis untuk penanganan pandemi yang cukup parah di sana. Terdapat, tiga kecamatan di Kudus yakni Jati, Kota, dan Mejobo menjadi zona hitam penularan Covid-19. 

Namun, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) sudah menegaskan bahwa sampai sekarang belum ada data yang valid menyatakan obat Ivermectin mampu menyembuhkan Covid-19. Sehingga, masyarakat disarankan tidak sembarang menggunakan obat tersebut. 

Terlepas dari itu semua, apa sebetulnya obat Ivermectin itu? 

Dari laporan BPOM, Ivermectin kaplet 12 mg terdaftar di Indonesia untuk indikasi infeksi kecacingan (Strongylodiasis dan Onchocerciasis). Ivermectin diberikan dengan dosis tunggal 150-200 mcg/kg Berat Badan dan pemakaian 1 (satu) tahun sekali.

"Ivermectin adalah obat keras yang pembeliannya harus dengan resep dokter dan penggunaannya di bawah pengawasan dokter," keterangan dari BPOM. 

"Ivermectin yang digunakan tanpa indikasi medis dan tanpa resep dokter dalam jangka waktu panjang dapat mengakibatkan efek samping, antara lain nyeri otot atau sendi, ruam kulit, demam, pusing, sembelit, diare, mengantuk, dan Sindrom Stevens-Johnson," tulis laporan tersebut.

Editor : Dyah Ayu Pamela

Halaman : 1 2