Kapan Malam Lailatul Qadar, Berikut Ciri dan Keutamaannya

Kastolani · Sabtu, 08 Mei 2021 - 17:02:00 WIB
Kapan Malam Lailatul Qadar, Berikut Ciri dan Keutamaannya
Muslim melakukan I'tikaf di masjid untuk mendapat kemuliaan malam Lailatul Qadar. (Foto: Antara)

Disebutkan dalam Alquran, Surat Al Qadar bahwa  malam Lailatul Qadar adalah lebih baik dari seribu bulan.

Firman Allah Swt.:

{إِنَّا أَنزلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ}

'Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al-Qur’an) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan' (Al-Qadar: 1-3)

Di malam itu malaikat-malaikat Allah turun ke bumi untuk mengucapkan salam kepada orang yang berpuasa dan memohonkan ampunan-Nya.

Namun kepastian kapan datangnya malam Lailatul Qadar tidak seorang pun yang dapat mengetahuinya, kecuali Allah SWT.

Rasulullah menganjurkan kepada umatnya untuk memperbanyak ibadah khususnya di 10 hari terakhir Ramadhan agar bisa mendapatkan anugerah Lailatul Qadar.

Dari Jabir ibnu Abdullah, bahwa Rasulullah SAW pernah bersabda:

«إِنِّي رَأَيْتُ لَيْلَةَ الْقَدْرِ فَأُنْسِيتُهَا وَهِيَ فِي العشر الأواخر من لياليها وهي طَلْقَةٌ بِلُجَةٌ لَا حَارَةً وَلَا بَارِدَةٌ كَأَنَّ فِيهَا قَمَرًا لَا يَخْرُجُ شَيْطَانُهَا حَتَّى يُضِيءَ فَجْرُهَا»

Sesungguhnya aku telah melihat malam Lailatul Qadar, lalu aku dijadikan lupa kepadanya; malam Lailatul Qadar itu ada pada sepuluh terakhir (bulan Ramadan), pertandanya ialah cerah dan terang, suhunya tidak panas dan tidak pula dingin, seakan-akan padanya terdapat rembulan; setan tidak dapat keluar di malam itu hingga pagi harinya.

Menurut pendapat yang lainnya lagi, LailatuI Qadar jatuh pada tanggal 21 berdasarkan hadis Abu Sa'id Al-Khudri yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. melakukan i'tikaf di malam-malam sepuluh pertama bulan Ramadan, dan kami pun ikut i'tikaf bersamanya.

Lalu datanglah Jibril dan mengatakan kepadanya, "Sesungguhnya yang engkau cari berada di depanmu." MakaNabi Saw. melakukan i'tikaf pada malam-malam pertengahan (sepuluh kedua) bulan Ramadan, dan kami ikut beri'tikaf bersamanya.

Editor : Kastolani Marzuki