Mengapa Perempuan Haid Tidak Boleh Shalat dan Puasa?

Mengapa Perempuan Haid Tidak Boleh Shalat dan Puasa?
Mengapa perempuan haid tidak boleh puasa (Foto: twenty20photos)

JAKARTA, iNews.id - Mengapa perempuan haid tidak boleh shalat dan puasa kerap menjadi pertanyaan di kalangan umat Islam.

Pasalnya, wanita yang sedang dalam kondisi menstruasi memang diharamkan untuk melakukan sejumlah ibadah wajib.

Hal itu sesuai dengan hadits Nabi Muhammad SAW yang berbunyi:

أَلَيْسَ إِذَا حَاضَتْ لَمْ تُصَلِّ ، وَلَمْ تَصُمْ

Artinya: Bukankah jika wanita sedang haid tidak shalat dan tidak puasa. (Muttafaqun ‘alaih).

Untuk ibadah shalat yang ditinggalkan, wanita tersebut tidak wajib menggantinya di lain waktu. Sedangkan jika meninggalkan puasa Ramadan, perempuan itu tetap diwajibkan menggantinya di lain waktu saat sudah bersuci dari haid.

Adapun alasan di balik ketentuan tersebut adalah sebagai berikut.

Mengapa perempuan haid tidak boleh shalat dan puasa

Alasan wanita haid tidak boleh shalat

Perlu diketahui bahwa syarat wajib shalat adalah suci dari hadas besar dan hadas kecil. Sementara itu, ulama memandang wanita yang sedang haid adalah seseorang yang sedang dalam keadaan berhadas.

Karena hal tersebut, wanita haid juga diwajibkan untuk mandi besar jika telah selesai periode menstruasinya. Oleh sebab itu, dapat disimpulkan bahwa wanita haid tidak diperbolehkan mengerjakan shalat karena berkaitan dengan kesucian.

Setelah suci dari haid dan melakukan mandi besar, wanita tersebut tidak dibebankan kewajiban mengganti shalat yang ditinggalkan. Namun nyatanya, hal itu pernah menjadi pertanyaan dalam sebuah hadits dalam kitab Shahih Muslim.

حَدَّثَنَا عَبْدُ بْنُ حُمَيْدٍ، أَخْبَرَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ، أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ، عَنْ عَاصِمٍ، عَنْ مُعَاذَةَ، قَالَتْ: " سَأَلْتُ عَائِشَةَ، فَقُلْتُ: مَا بَالُ الْحَائِضِ، تَقْضِي الصَّوْمَ، وَلَا تَقْضِي الصَّلَاةَ؟ فَقَالَتْ: أَحَرُورِيَّةٌ أَنْتِ؟ قُلْتُ: لَسْتُ بِحَرُورِيَّةٍ، وَلَكِنِّي أَسْأَلُ، قَالَتْ: كَانَ يُصِيبُنَا ذَلِكَ فَنُؤْمَرُ بِقَضَاءِ الصَّوْمِ، وَلَا نُؤْمَرُ بِقَضَاءِ الصَّلَاةِ

Artinya: Dan telah menceritakan kepada kami ‘Abd ibn Humaid, telah mengabarkan kepada kami, ‘Abdurrazzaq, telah mengabarkan kepada kami Ma'mar dari ‘Ashim dari Mu'adzah dia berkata: Saya bertanya kepada ‘Aisyah seraya berkata: “Kenapa gerangan wanita yang haid mengqadha' puasa dan tidak mengqadha' shalat?” Maka Aisyah menjawab: “Apakah kamu dari golongan Haruriyah ? “ Aku menjawab: “Aku bukan Haruriyah, akan tetapi aku hanya bertanya.” Dia menjawab,: “Kami dahulu juga mengalami haid, maka kami diperintahkan untuk mengqadha puasa dan tidak diperintahkan untuk mengqadha shalat.

Terkait alasan di baliknya, para ulama menyimpulkan bahwa tidak diwajibkannya seorang wanita mengganti shalat yang ditinggalkannya saat haid adalah ungkapan kasih sayang Allah kepada wanita. Pasalnya jika diwajibkan mengganti, maka hal itu akan sangat memberatkan para wanita.

Sebagaimana yang telah diketahui, menstruasi umumnya terjadi setiap bulan selama beberapa hari. Apabila Allah mewajibkan penggantian ibadah shalat yang ditinggalkan, maka akan sangat banyak qadha shalat yang dikerjakan wanita tersebut.

Editor : Komaruddin Bagja

Halaman : 1 2

Follow Berita iNews di Google News

Bagikan Artikel:

Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis iNews.id tidak terlibat dalam materi konten ini.




Lokasi Tidak Terdeteksi

Aktifkan untuk mendapatkan berita di sekitar Anda