Teks Khutbah Jum'at Tentang Akidah yang Menginspirasi, Akidah yang Kuat untuk Membendung Ekstremisme

Rilo Pambudi · Jumat, 29 April 2022 - 22:12:00 WIB
Teks Khutbah Jum'at Tentang Akidah yang Menginspirasi, Akidah yang Kuat untuk Membendung Ekstremisme
Teks khutbah Jumat tentang akidah (Foto:Istimewa)

JAKARTA, iNews.id - Teks khutbah Jumat tentang akidah dapat menjadi renungan bagi umat Islam. Tema ini penting untuk ditanamkan dalam hati setiap muslim dalam menjalani kehidupan.

Secara umum, kata akidah dapat diartikan keyakinan yang kokoh akan sesuatu atau anpa ada keraguan. Sementara secara harfiah, kata akidah atau i’tiqod berasal dari kata al ‘aqdu yang artinya berputar sekitar makna kokoh, kuat, dan erat.

Dilansir iNews.id dari kanal Muslim, setiap pemeluk agama memiliki suatu akidah tertentu. Namun, kebenaran akidah yang diyakini umat muslim hanya ada dalam islam. Sebab akidah bersumber dari Dzat yang Maha Mengetahui, yaitu Allah SWT. 

Berikut ini adalah teks khutbah Jum'at tentang akidah dari Aswaja Dewata yang dapat menginspirasi dan jadi permenungan setiap umat muslim.

Khutbah Jumat: Akidah yang Kuat akan Menghilangkan Ekstremisme

Ma’âsayairal hâdhirîn hafidhakumullâh,

Melalui mimbar Jumat yang mulia ini, saya ingin menyampaikan wasiat dan mengajak khususnya kepada diri saya sendiri, marilah kita tingkatkan iman dan takwa kita kepada  Allah subhânahû wa ta’âlâ dengan cara berusaha menjalankan perintah-perintah-Nya dan menjauhi larangan-larangan-Nya.

Hadirin yang dimuliakan,

Dalam rangka meningkatkan iman dan takwa, di samping kita wajib melaksanakan perintah dan menjauhi larangan Allah dan Rasul-Nya, kita juga harus melengkapi keimanan dan ketakwaan kita tersebut dengan pemahaman tentang bagaimana beriman atau berkeyakinan kepada Allah dan Rasul-Nya secara benar.

Yang perlu diketahui pertama kali, paling mendasar bagi semua insan adalah mengetahui tentang ketuhanan (tauhid) secara mantap dalam hati. Mengutip pernyataan Syekh Ibnu Ruslan dalam kitabnya Az-Zubad sebagai berikut:

أَوَّلُ وَاجِبٍ عَلَى الْإِنْسَانِ   مَعْرِفَةُ الْاِلَهِ بِاسْتِيْقَانِ

Artinya: “Kewajiban pertama kali bagi manusia adalah mengenal Tuhan dengan keyakinan yang teguh.”

Ulama-ulama Ahlussunnah menyatakan, setiap orang Islam wajib mengetahui sifat dasar ketuhanan yang tercantum pada istilah aqâid lima puluh. Pada akidah dasar ini setiap orang harus mengenal Tuhannya, bahwa Tuhan itu mempunyai sifat wajib 20, sifat muhal/mustahil juga 20, dan sifat jâiz satu. Semua sifat di atas adalah dogma yang bersifat absolut (benar, mutlak dan tak terbatas).

Bila Allah disebut sebagai Dzat yang Maha-Melihat, Maha-Mendengar, dan Maha-Mengetahui, maka penglihatan, pendengaran dan pengetahuan Allah subhanahu wa ta’ala tak terbatas dengan ruang dan waktu. Demikian juga kekuasaan dan kehendak-Nya tidak terbatas dengan ruang dan waktu.

Berbeda sekali dari manusia yang senantiasa dalam keterbatasan. Misalnya kita melihat, penglihatan kita terbatas pada saat kita terjaga. Ketika kita tidur, kita tak lagi bisa melihat. Cara melihat kita pun melalui perantara mata. 

Tanpa mata, kita tidak bisa melihat. Jarak pandang kita juga terbatas. Kita di Indonesia tak bisa melihat belahan bumi yang berseberangan dengan kita. Bahkan kita tidak bisa melihat dengan jarak di atas 1 km. Ini menunjukkan pandangan kita terbatas. Berbeda dengan pandangan Allah yang absolut, tak terbatas.

Kedua, apa saja yang terjadi di alam semesta ini, tidak lepas dari sifat qudrah (kemapuan) dan irâdah (kehendak) Allah. Kehendak Allah meliputi apa saja yang terjadi di jagat raya ini baik itu berskala kecil mulai dari penciptaan atom, pergerakan mikroba sampai penciptaan bumi langit seisinya dan semua kegiatan entah itu baik atau buruk, semua atas kehendak Allah.

وَمَا تَشَاءُونَ إِلَّا أَنْ يَشَاءَ اللَّهُ رَبُّ الْعَالَمِينَ

Artinya: “Dan kamu tidak dapat menghendaki (menempuh jalan itu) kecuali apabila dikehendaki Allah, Tuhan seluruh alam. (QS At-Takwir: 29)

Pada ayat tersebut, Imam Al-Qurthubi dalam tafsirnya menyatakan bahwa ayat tersebut turun berawal dari ayat

إِنْ هُوَ إِلَّا ذِكْرٌ لِلْعالَمِينَ، لِمَنْ شاءَ مِنْكُمْ أَنْ يَسْتَقِيمَ

Artinya: “(Al-Quran) itu tidak lain adalah peringatan bagi seluruh alam. (Yaitu) bagi siapa di antara kamu yang menghendaki jalan yang lurus.”

Menurut cerita Abu Hurairah dan Sulaiman bin Musa, saat ada Al-Qur’an yang berbunyi, “bagi siapa di antara kamu yang menghendaki jalan yang lurus”, Abu Jahal lalu berdalih. Ia membuat ayat ini sebagai tameng. 

“Semua urusan itu terserah kita. Kalau kita mau, kita akan jadi orang yang lurus. Jika kita tidak mau, ya kita tidak akan jadi orang lurus.” Begitu kata Abu Jahal.

Ideologi ini termasuk konsep dasar ideologi Qadariyah. Setelah Abu Jahal mengatakan demikian, turunlah ayat:

وَما تَشاؤُنَ إِلَّا أَنْ يَشاءَ اللَّهُ رَبُّ الْعالَمِينَ، فَبَيَّنَ بِهَذَا أَنَّهُ لَا يَعْمَلُ الْعَبْدُ خَيْرًا إِلَّا بِتَوْفِيقِ اللَّهِ، وَلَا شَرًّا إِلَّا بِخِذْلَانِهِ

Dengan demikian, jadi jelas. Seorang hamba tidak akan bisa berbuat kebaikan kecuali mendapatkan pertolongan Allah, dan tidak pula bisa melakukan keburukan kecuali melalui perantara kuasa Allah. (Tafsir Al-Qurthubi, juz 19, halaman 243)

Meskipun semua kebaikan dan keburukan itu atas kehendak Allah, para ulama membuat klasifikasi sebagai berikut:

Ada satu hal yang dikehendaki oleh Allah. Perkara ini selain dikehendaki, juga disukai dan diridhai oleh Allah subhanahu wa ta’ala, yaitu perbuatan yang sesuai dengan perintah Allah dan Rasul-Nya.

Namun ada pula satu hal yang dikehendaki oleh Allah tapi tidak disukai dan tidak diridhai oleh Allah subhanahu wa ta’ala yakni perbuatan-perbuatan maksiat yang dilarang oleh Allah dan Rasul-Nya.
Sehingga sebagai bentuk adab kita kepada Allah, jika kita melakukan kebaikan, kita harus mengembalikan bahwa ini bukan kehendak kita, namun kehendak Allah. Sehingga kita mengucapkan hamdalah, atas taufiq atau pertolongan Allah, kita bisa melaksanakan taat.

فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَا

Artinya: “Maka Dia (Allah) mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan dan ketakwaannya.” (QS As-Syams: 8)

Sebaliknya, seumpama kita terpeleset melakukan maksiat, kita seharusnya mengatakan itu perilaku kita pribadi berdasarkan atas kebodohan kita. Sehingga jika demikian, kita kemudian minta ampun/istighfar kepada Allah subhanahu wa ta’ala.

Jika kita sudah memahami bahwa semua yang terjadi atas kehendak Allah, kita tidak boleh memaksa siapapun untuk mengikuti kehendak kita, baik secara gagasan maupun gerakan, termasuk dalam masalah berdakwah. Jangankan kita, Rasulullah Muhammad shallallahu alaihi wa sallam saja tidak punya otoritas untuk memberikan hidayah kepada seseorang, sebagaimana firman Allah subhanahu wa ta’ala:

إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَٰكِنَّ اللَّهَ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ ۚ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

Artinya: “Sungguh, Engkau (Muhammad) tidak dapat memberi petunjuk kepada orang yang engkau kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang Dia kehendaki, dan Dia lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk.” (QS Al-Qashash: 56)

Hadirin,

Merupakan sunnatullah, manusia diciptakan terdiri dari laki-laki dan perempuan, bersuku-suku dan berbangsa-bangsa. Bahkan beraneka ragam budaya serta agama yang diyakini oleh penduduk yang hidup di bawah kolong langit ini. Semuanya itu hanya Allah yang akan memberikan penilaian. Siapa di antara mereka yang paling mulia? Tentu mereka yang paling takwa. Siapa yang paling takwa, hanya Allah yang paling bisa memberikan penilaian.

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ
Artinya:” Wahai manusia! Sungguh, Kami telah menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan, kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Maha teliti. (QS Al-Hujurat: 13)

Sikap ekstrem atau keras dalam beragama dan tindakan kekerasan dalam berdakwah hanya akan merugikan diri sendiri dan membuat citra negatif terhadap kesucian dan keagungan Islam yang kita cintai dan kita banggakan ini.

Editor : Komaruddin Bagja

Halaman : 1 2 3

Follow Berita iNews di Google News

Bagikan Artikel:




Lokasi Tidak Terdeteksi

Aktifkan untuk mendapatkan berita di sekitar Anda