Dramatis, Wahana Robot InSight Berhasil Didaratkan di Permukaan Mars

Nathania Riris Michico ยท Selasa, 27 November 2018 - 12:05:00 WIB
Dramatis, Wahana Robot InSight Berhasil Didaratkan di Permukaan Mars
Ilustrasi pendaratan wahana InSight di permukaan Mars. (Foto: NASA)

NEW YORK, iNews.id - Badan antariksa Amerika Serikat (AS), NASA, berhasil mendaratkan wahana robot baru di permukaan planet Mars setelah melewati periode tujuh menit yang sangat menentukan.

Wahana riset yang diberi nama InSight tersebut mendarat di permukaan Planet Merah sekitar pukul 19.50 GMT atau 02.50 WIB, Selasa (27/11/2018) dini hari.

Begitu pendaratan dikonfirmasi, para petugas di pusat pengedali misi NASA di California menyambutnya dengan suka cita.

Pendaratan ini mengakhiri penantian yang mendebarkan selama tujuh menit, karena sukses atau tidaknya pendaratan tergantung dengan periode tujuh menit tersebut, saat wahana melewati atmosfer dan menjejakkan diri di permukaan planet.

Dengan bantuan InSight, para ilmuwan berharap bisa mendapatkan informasi yang lebih banyak, terutama yang terkait lapisan di bawah permukaan planet.

InSight mendarat di area yang dikenal dengan Elysium Planitia, dekat dengan ekuator planet. Wahana ini membawa seperangkat instrumen, sebagian dari Eropa, dalam upaya mengetahui struktur dalam dari planet berbatu itu.

Staf di pusat pengendali misi NASA di California meluapkan kegembiraan begitu InSight sukses mendarat di permukaan Mars. (Foto: Reuters)

Sempat muncul kekhawatiran tentang pendaratan karena InSight harus bisa lolos dari 'tujuh menit teror', waktu yang diperlukan wahana untuk memasuki atmosfer tipis Mars dengan kecepatan hipersonik untuk melambat hingga kecepatan jalan kaki lalu dengan lembut menempatkan diri di permukaan Mars.

Banyak yang sudah mencoba; kebanyakan gagal.

"Sebagai manusia, sebagai penjelajah, peluangnya kurang dari 50 persen," kata kepala sains Nasa, Thomas Zurbuchen.

"Pergi ke Mars adalah hal yang benar-benar sangat sulit."

InSight menggunakan berbagai hal yang mirip dengan wahana penjelajah NASA sebelumnya, Phoenix.

Antara lain, kombinasi perisai panas, parasut dan retro-roket yang terbukti sangat sukses dalam mendaratkan wahana Phoenix di kutub utara Mars pada 2007.

Para insinyur di ruang kontrol misi ini di kampus Jet Propulsion Laboratory di California sangat sadar akan statistik keberhasilan pendaratan di Mars.

"Kami melakukan semua persiapan yang mungkin dapat kami pikirkan untuk memastikan bahwa entri (masuk menembus atmosfer Mars), penurunan dan pendaratan (EDL) berjalan semulus yang kami bayangkan," jelas manajer proyek, Tom Hoffman.

Wahana InSight. (Foto: NASA)

"Tapi Mars sebagai planet tidak selalu 'ramah'. Saya pikir tim kami sudah siap; pesawat luar angkasa kami sudah siap. Yang kami tidak tahu apakah Mars siap," katanya, kepada BBC News.

Komunikasi dengan jarak 146 juta kilometer. Para insinyur yang menangani EDL mengamati dengan seksama cuaca di Planet Merah, melihat dengan seksama badai debu dan tanda angin kencang yang dapat mempersulit masuknya InSight menembus atmosfer.

Lintasan wahana berubah sedikit pada Minggu, untuk memastikannya dalam jalur sempurna dengan zona pendaratan yang ditargetkan di Elysium Planitia.

Seluruh proses itu berlangsung otomatis karena setiap perintah memerlukan waktu delapan menit untuk menempuh jarak 146 juta kiloemeter antara Mars dan Bumi. Anda tidak dapat menggunakan joystick untuk mengendalikan wahana yang begitu jauh.

InSight mengirimkan pesan saat mengarah ke bawah menuju permukaan Mars.

Pesan ini diteruskan ke Bumi melalui dua satelit kecil yang terbang di atasnya. Teleskop radio di Bumi juga melacak apa yang terjadi pada wahana InSight, kalau-kalau jalur utama komunikasi tak berfungsi.

Setelah mendarat sempurna, Insight diprogram untuk mengambil gambar secara cepat dari lingkungan terdekatnya, yang bisa sampai ke bumi dalam rentang 30 menit pertama wahana itu berada di permukaan Mars.

Ini akan menjadi ekspedisi pertama yang mengkhususkan penyelidikannya untuk memahami interior planet Mars. Para ilmuwan ingin tahu bagaimana dunia dibangun, dari intinya hingga ke keraknya.

Yang pertama adalah paket seismometer buatan Prancis-Inggris yang akan diangkat di permukaan untuk mendengarkan 'Marsquakes,' 'kegempaan Mars'. Getaran-getaran ini akan mengungkapkan di mana lapisan-lapisan batu itu berada dan terbuat dari apa.

"Tikus mondok' Jerman akan menggali hingga lima meter ke bawah tanah untuk mencatat suhu planet. Hal ini akan memberi gambaran tentang seberapa aktif planet Mars.

Dan percobaan ketiga akan menggunakan transmisi radio untuk menentukan dengan tepat bagaimana planet itu bergerak pada porosnya.

Editor : Nathania Riris Michico