Joe Biden Singkirkan Peninggalan Donald Trump di Ruang Oval Gedung Putih

Anton Suhartono ยท Kamis, 21 Januari 2021 - 20:06:00 WIB
Joe Biden Singkirkan Peninggalan Donald Trump di Ruang Oval Gedung Putih
Joe Biden menyingkirkan peninggalan Donald Trump di Ruang Oval (Foto: Reuters)

WASHINGTON, iNews.id - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden bukan hanya mencabut kebijakan kontroversial yang dibuat pendahulunya, Donald Trump, di hari pertama pelantikan, tapi juga menyingkirkan beberapa peninggalannya di Ruang Oval, Gedung Putih.

Dia menyingkirkan patung Winston Churchill yang dipasang Trump di meja belakang dan menggantinya dengan patung pemimpin serikat pekerja Cesar Chavez. Posisi itu tadinya diisi patung Martin Luther King Jr oleh Barack Obama, namun diganti Trump dengan Churchill.

Biden mengajak wartawan masuk ruang kerjanya itu, Rabu (20/1/2021), untuk menyaksikan penandatanganan 15 perintah eksekutif di bidang imigrasi, iklim, pandemi Covid-19.

Patung Churchill pertama kali dipajang di Ruang Oval saat George W Bush menjabat presiden. Patung itu dipinjamkan oleh perdana menteri Inggris saat itu, Tony Blair.

Saat Obama menjadi presiden, patung tesebut dikembalikan melalui Kedutaan Besar Inggris, namun saat Trump menjadi presiden, dia meminjamnya kembali.

Patung Chavez diletakkan di atas meja, di samping foto-foto anggota keluarga Biden. Chavez mendirikan National Farm Workers Association pada 1962 yang sekarang dikenal sebagai United Farm Workers. Dia meninggal pada 1993.

Pada September 1965, dia memimpin aksi mogok buruh petik anggur selama 5 tahun serta menyerukan boikot nasional untuk produk anggur California yang menarik dukungan kelompok liberal di seluruh AS.

Sebagai pengakuan atas gerakan tanpa kekerasan dan dukungannya terhadap para bekerja, Chavez dianugerahi Presidential Medal of Freedom pada 1994. Istrinya, Helen, yang menerima penghargaan tersebut.

Editor : Anton Suhartono

Halaman : 1 2