Kanada Resmi Cabut Kewarganegaraan Kehormatan Aung San Suu Kyi

Nathania Riris Michico ยท Rabu, 03 Oktober 2018 - 09:08 WIB
Kanada Resmi Cabut Kewarganegaraan Kehormatan Aung San Suu Kyi

Pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi. (Foto: AFP)

OTTAWA, iNews.id - Pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi menjadi orang pertama yang kewarganegaraannya dicabut oleh Kanada. Hal itu sebagai tanggapan atas penolakannya mengakui kekejaman militer Myanmar dan kegagalannya menghentikan persekusi kelompok minoritas Rohingya di negaranya.

Dilaporkan AFP, Rabu (10/3/2018), langkah itu disahkan setelah Senat Kanada memilih mencabut kewargangeraan kehormatan simbolis Suu Kyi. Majelis telah menyetujui mosi yang sama pekan lalu.

Kewarganegaraan kehormatan diberikan di Kanada berdasarkan keputusan bersama kedua majelis parlemen. Pejabat Kanada mengatakan, cara yang sama dilakukan untuk secara resmi menghapusnya.

House of Commons memberikan hak istimewa kepada Suu Kyi pada 2007. Namun reputasi internasionalnya ternoda akibat penolakannya untuk memerintahkan militer mengakhiri kekejaman yang dilakukan terhadap warga Rohingya.

Anggota parlemen Kanada menggambarkan kekerasan terhadap warga Rohingya sebagai "genosida", dalam resolusi yang disahkan pada September.

Langkah yang diambil oleh House of Commons ini dilakukan sehari setelah Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan parlemen sedang mempertimbangkan kembali apakah Suu Kyi masih pantas mendapatkan status warga negara kehormatan.

Namun, Trudeau juga mengatakan langkah itu tidak akan mengakhiri penderitaan ratusan ribu orang Rohingya, kelompok minoritas Muslim yang tidak memiliki kewarganegaraan di Myanmar yang mayoritasnya beragama Buddha.

Kelompok etnis itu diperlakukan sebagai orang asing di Myanmar, negara dengan 90 persen warga penganut Buddha.

Kampanye militer brutal yang dimulai tahun lalu itu menyebabkan lebih dari 700.000 Muslim Rohingya melarikan diri dari Myanmar ke Bangladesh. Mereka kini tinggal di kamp-kamp pengungsi, takut untuk kembali meskipun ada kesepakatan repatriasi.

Banyak yang memberikan laporan pembunuhan, kekerasan seksual, dan pembakaran. Suu Kyi menghadapi tekanan internasional untuk mengutuk dugaan tindakan brutal tentara Myanmar, namun dia menolak melakukannya.

Kanada memberikan kewarganegaraan kehormatan hanya kepada lima orang lainnya, termasuk Nelson Mandela, Dalai Lama, dan Malala Yousafzai.


Editor : Nathania Riris Michico