PM Jepang Yoshihide Suga Umumkan Status Darurat untuk Tokyo dan 3 Prefektur Lain

Ahmad Islamy Jamil ยท Kamis, 07 Januari 2021 - 17:23:00 WIB
PM Jepang Yoshihide Suga Umumkan Status Darurat untuk Tokyo dan 3 Prefektur Lain
Perdana Menteri Jepang, Yoshihide Suga. (Foto: Reuters)

TOKYO, iNews.id – Perdana Menteri Jepang, Yoshihide Suga, akhirnya mengumumkan status darurat selama satu bulan ke depan di Ibu Kota Tokyo dan tiga prefektur tetangganya, Kamis (7/1/2020). Penetapan keadaan darurat itu untuk membendung penyebaran infeksi Covid yang kian mengganas di negara itu.

Jumlah kejadian infeksi virus corona harian di Jepang melonjak ke rekor baru, yakni lebih dari 7.000 kasus pada Kamis ini. 

Pemerintah Jepang menyatakan, keadaan darurat akan berlangsung dari 8 Januari hingga 7 Februari di Prefektur Tokyo, Saitama, Kanagawa, dan Chiba. Sekitar 30 persen penduduk Jepang bermukim di empat prefektur itu. 

Ke depan, pemerintah akan menerapkan langkah-langkah pembatasan di semua restoran dan tempat hiburan yang ada di Tokyo dan tiga wilayah tetangganya itu. Pemerintah menganggap restoran dan bar sebagai area paling berisiko untuk menyebarkan Covid-19.

Sementara, keempat prefektur tersebut memiliki sekitar 150.000 restoran dan bar. PM Suga mengatakan, mempersingkat jam operasional bar dan restoran terbukti mampu membantu menurunkan kasus infeksi di daerah seperti Osaka dan Hokkaido.

Kendati demikian, pembatasan yang diterapkan nanti tidak akan seketat yang diberlakukan secara nasional (seluruh Jepang) pada April hingga akhir Mei 2020. Pemerintah negeri sakura tidak ingin kerusakan ekonomi menjadi lebih parah akibat pembatasan tersebut.

“Situasi menjadi semakin meresahkan secara nasional dan kami juga merasakan krisis yang kuat,” ujar PM Suga dalam konferensi pers di Tokyo, Kamis (7/1/2021), dikutip Reuters.

Sebelumnya, Suga sempat menolak usulan keadaan darurat untuk Tokyo dan daerah sekitarnya, lantaran khawatir bakal memperburuk ekonomi Jepang.

Editor : Ahmad Islamy Jamil

Halaman : 1 2