Sukitman, Polisi yang Jadi Saksi Mata Pembantaian Jenderal di Lubang Buaya

Inas Rifqia Lainufar ยท Kamis, 29 September 2022 - 15:34:00 WIB
Sukitman, Polisi yang Jadi Saksi Mata Pembantaian Jenderal di Lubang Buaya
Sukitman, kisah polisi yang menjadi saksi mata pembantaian jenderal di lubang buaya (Ilustrasi: iNews.id/Komaruddin Bagja A)

JAKARTA, iNews.id - Sukitman merupakan seorang polisi yang menjadi saksi mata kebrutalan peristiwa G30S/PKI. Ia bahkan hampir menjadi salah satu korban yang hendak ditenggelamkan di lubang buaya.

Namun ia dapat selamat dan bertugas hingga akhir masa jabatan di Kepolisian Republik Indonesia. Meskipun telah meninggal dunia, jasa-jasa Sukitman dalam menemukan jenderal yang dibantai saat peristiwa mengerikan tersebut masih dikenang hingga saat ini.

Kisah Sukitman menjadi saksi pembantaian jenderal di lubang buaya

Sukitman merupakan pria kelahiran Pelabuhan Ratu, Jawa Barat, 30 Maret 1943. Usai lulus dari Sekolah Rakjat, ia bertekad mewujudkan cita-citanya menjadi seorang polisi.

Usai melakukan pendaftaran yang cukup berliku, ia akhirnya dilantik sebagai Agen Polisi tingkat II pada 1 Januari 1963. Hari-hari ia lalui dengan berbagai tugas sesuai dengan jabatannya.

Lalu pada 1 Oktober 1965 tengah malam, Sukitman mendengar suara tembakan dari Markas Besar Angkatan Kepolisian (Mabak) yang sekarang menjadi Mabes Polri. Ia yang saat itu tengah berjaga malam usai berpatroli bergegas menuju lokasi sumber tembakan.

Namun di tengah perjalanan, ia dihadang oleh sekelompok pasukan bersenjata. Ia pun diminta untuk melemparkan senjata dan mengangkat tangannya.

Pasukan bersenjata pun bergegas menutup mata Sukitman dan mengikat kedua tangannya. Ia lalu dibawa ke lubang buaya menggunakan sebuah mobil bersama dengan jenazah Brigjen D.I Panjaitan.

Sesampainya di lubang buaya, Sukitman mendengar salah seorang dari pasukan bersenjata telah menewaskan Jenderal Ahmad Yani. ia juga mendengar penyiksaan yang diterima para korban penculikan hingga akhirnya dimasukkan ke dalam sumur sambil diberondong peluru senjata api.

Editor : Komaruddin Bagja

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel:








Lokasi Tidak Terdeteksi

Aktifkan untuk mendapatkan berita di sekitar Anda