Wali Kota Cimahi Selalu Terjerat Kasus Korupsi sejak Pemekaran Tahun 2002, KPK Prihatin

Okezone, Ariedwi Satrio ยท Sabtu, 28 November 2020 - 18:26:00 WIB
Wali Kota Cimahi Selalu Terjerat Kasus Korupsi sejak Pemekaran Tahun 2002, KPK Prihatin
Ketua KPK Firli Bahuri merasa prihatin terkait fakta tiga wali kota Cimahi selalu terjerat kasus korupsi sejak pemekaran tahun 2002. (Foto: Antara)

JAKARTA, iNews.id - Operasi Tangkap Tangan (OTT) KPK yang menjerat Ajay Muhammad Priatna menambah catatan buruk bagi jalannya pemerintahan Kota Cimahi, Jawa Barat. Sejak dimekarkan pada tahun 2002, wali kota Cimahi yang sudah dijabat tiga orang selalu berurusan dengan kasus korupsi.

Hal tersebut menjadi perhatian tersendiri bagi Ketua KPK, Firli Bahuri. Dia menyatakan keprihatinannya atas fakta itu.

"KPK sungguh prihatin atas korupsi yang terus dilakukan para kepala daerah. Bahkan untuk Kota Cimahi tiga kepala daerahnya berturut-turut menjadi tersangka KPK," kata Firli saat menggelar konferensi pers di Gedung KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Sabtu (28/11/2020).

Seperti diketahui, dua wali kota Cimahi yang juga terjerat kasus suap yakni Itoc Tochija dan Atty Suharti Tochija. Itoc Tochija merupakan Wali Kota pertama Cimahi dan terjerat kasus korupsi Pasar Atas Cimahi. Sedangkan Atty Suharty yang merupakan istri dari Itoc Tochija, juga terjerat kasus yang sama dengan suaminya.

Firli berharap kasus Ajay Priatna menjadi pembelajaran para kepala daerah agar tidak melakukan korupsi. Firli mengingatkan kepala daerah mengemban amanah rakyat yang memilihnya secara langsung.

"Jangan khianati amanah yang diberikan oleh rakyat. Kepala daerah dengan kewenangan yang dimiliki sebagai amanah jabatan, diharapkan membuat kebijakan yang semata-mata berfokus pada kesejahteraan warganya," ujarnya.

Editor : Rizal Bomantama

Halaman : 1 2