Manchester City Dilarang Main di Kompetisi Eropa 2 Musim, Ini Kronologisnya

Reynaldi Hermawan ยท Sabtu, 15 Februari 2020 - 10:47 WIB
Manchester City Dilarang Main di Kompetisi Eropa 2 Musim, Ini Kronologisnya

Manchester City terkena sanksi tak boleh main di kompetisi Eropa selama dua musim. (Foto: Premier League)

MANCHESTER, iNews.id – UEFA memberi sanksi tegas kepada Manchester City yang terbukti melanggar Financial Fair Play (FFP). Otoritas sepak bola tertinggi di Benua Biru itu melarang The Citizens tampil di kejuaraan Eropa selama dua musim.

Selain hukuman tersebut, tim besutan Pep Guardiola itu juga didenda 30 juta euro atau sekitar Rp444 miliar. City yang tak terima dihukum segera melayangkan banding ke Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS).

Melansir BBC, ini kronologis hingga akhirnya The Citizens mendapat sanksi tersebut:

November 2018: City mendapat tuduhan 
Tudingan bermula dari Der Spiegel. Majalah Jerman itu menerbitkan artikel yang mengklaim City secara terang-terangan memanipulasi undang-undang FFP dari rentang 2012 hingga 2016. Mereka konon memperoleh informasi dari Whistleblowers Football Leaks.

Mereka menyebutkan pemilik City Sheikh Mansour mendanai sebagaian besar sponsor, kaos, stadion dan akademi sebesar 67,5 juta poundsterling (Rp1,2 triliun) tiap tahun dari perusahaan maskapai negaranya, Etihad.

November 2018: UEFA membuka investigasi  
Presiden UEFA Aleksander Ceferin mengatakan, “Kami sedang menilai situasi. Kami memiliki badan independen yang mengatasinya. Segera Anda akan mendapat jawaban tentang apa yang akan terjadi dalam kasus nyata ini.” City kala itu mendapat ancaman denda.

Maret 2019: UEFA memulai penyelidikan formal 
UEFA secara resmi memulai investigasi terhadap tudingan Der Spiegel dengan dibentuknya Badan Kontrol Keuangan Klub UEFA (CFCB) yang diketuai mantan perdana menteri Belgia, Yves Leterme. Saat itu, dia mengatakan hukuman terberat yang akan diterima The Citizens yaitu pencoretan dari Liga Champions.

Mei 2019: City mulai merespons 
Muncul kabar dari New York Times kalau City akan mendapat sanksi bermain di kompetisi UEFA selama setahun. Kubu The Citizens menanggapi hal tersebut hanya sebagai salah paham.

Mei 2019: Kasus naik ke ranah hukum 
Leterme sebelumnya mengatakan kepada majalah Belgia Sport and Strategy kalau City terancam sanksi bermain di kompetisi UEFA jika tuduhan FFP terbukti. CFCB pun membawa kasus ke pengadilan. The Citizens kemudian mengatakan apa yang dilakukan badan tersebut memantik permusuhan.

November 2019: City berpotensi terbebas dari sanksi 
Menjelang akhir tahun lalu, UEFA berjuang untuk menegakkan peraturan FFP. City bisa terbebas dari sanksi dan hanya dikenakan denda.

November 2019: CAS menolak banding City 
City mengajukan banding ke CAS. Namun, CAS menolaknya karena UEFA belum mencapai keputusan akhir tentang kasus tersebut.

Februari 2020: UEFA mengumumkan sanksi 
Setelah proses yang panjang, UEFA mengumumkan City terkena larangan dua tahun main di kompetisi Eropa dan denda. CFCB mengatakan, klub yang bermakas di Etihad Stadium itu melebih-lebihkan pendapatan sponsornya. 


Editor : Abdul Haris