Menilik Sejarah Zaman Purba di Desa Wisata Sangiran Sragen

Anindita Trinoviana · Minggu, 07 Agustus 2022 - 08:00:00 WIB
Menilik Sejarah Zaman Purba di Desa Wisata Sangiran Sragen
Museum Purba di Desa Wisata Sangiran. (Foto: dok iNews)

JAKARTA, iNews.id - Jalan-jalan ke Surakarta sembari mencicipi makanan khasnya, seperti selat solo Mbak Lies, jangan lupa untuk melanjutkan liburan dengan #MenyapaDesa ke Desa Wisata Sangiran di Sragen

Desa Wisata Sangiran yang terletak sekitar 19 kilometer dari Surakarta ini menyimpan cerita sejarah masa purba yang menarik perhatian. Hal ini dikarenakan, di Desa Wisata Sangiran telah ditemukan fosil berjenis hominid purba. 

Jika Anda penasaran, dapat mengunjungi Museum Purba Sangiran yang juga menjadi destinasi andalan #DesaWisata ini. Museum dibuka pada Selasa sampai Minggu, mulai pukul 08.00 hingga 17.00.  

Tiket masuknya pun terjangkau, hanya perlu mengocek Rp8.000 untuk domestik dan Rp15.000 untuk mancanegara. 

Jangan khawatir dengan mobilitasnya, Anda hanya perlu menaiki bus rapid transit (BRT) dari terminal Tirtonadi dengan ongkos sekitar Rp4.000. Lalu, berhenti di terminal BRT Sangiran dan dilanjut dengan menaiki shuttle gratis. 

Setiba di Museum Purba Sangiran, Anda akan langsung disambut dengan patung manusia purba raksasa. Kemudian, di halamannya terdapat pertunjukan teatrikal berupa tari karawitan dan tumbuk lesung oleh sanggar sangiran.

Uniknya, pertunjukan ini kerap menyuguhkan dengan tema berbeda. Salah satunya tentang kegundahan ruang bermain yang hilang. 

Pertunjukan yang dimainkan oleh anak-anak dan orang dewasa ini tentu memberikan kesan tersendiri kepada para pengunjungnya. Oleh karena itu, Anda dapat memberikan apresiasi secara sukarela. 

Masuk ke museum purba, Anda akan dibawa jauh ke masa lampau, yakni 2,4 juta tahun yang lalu. Di mana pada waktu itu, Sangiran dipercaya berupa lautan. Oleh karenanya, di desa ini banyak ditemukan fosil berupa hewan laut dan moluska. 

Setelah itu, air menurun dan berubah menjadi pucangan, lalu menjadi rawa-rawa pada 1,8 juta tahun yang lalu. Namun, pada 900 ribu tahun yang lalu, Sangiran akhirnya menjadi daratan karena adanya material vulkanik. 

(Foto: dok iNews)
(Foto: dok iNews)

Sampai akhirnya, sekitar 730.000 tahun yang lalu mulai adanya kehidupan, dengan ditandai menjadi golden era dari homo erectus dan munculnya berbagai jenis flora serta fauna. 

Pada 300.000 tahun lalu, homo erectus bermigrasi ke arah timur, dikarenakan adanya aktivitas vulkanik yang membuat lahan menjadi kering dan tidak bisa menjadi tempat tinggal. 

Editor : Anindita Trinoviana

Halaman : 1 2 3

Bagikan Artikel:







Lokasi Tidak Terdeteksi

Aktifkan untuk mendapatkan berita di sekitar Anda