Kementerian PUPR Lanjutkan Program Sejuta Rumah di Tahun Ini

Iqbal Dwi Purnama · Rabu, 19 Januari 2022 - 08:32:00 WIB
Kementerian PUPR Lanjutkan Program Sejuta Rumah di Tahun Ini
Kementerian PUPR merelaisasikan pembangunan 1.105.707 unit rumah di seluruh Indonesia melalui Program Sejuta Rumah di Tahun 2021. (foto: Kementerian PUPR)

JAKARTA, iNews.id - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan melanjutkan Program Sejuta Rumah di Tahun 2022. Melalui Program Sejuta Rumah, Kementerian PUPR telah merealisasikan pembangunan 1.105.707 unit rumah di seluruh Indonesia pada 2021. 

Menteri PUPR, Basuki Hadimuljono, mengatakan Program Sejuta Rumah ditujukan untuk mengatasi kekurangan perumahan (backlog), khususnya bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR).

“Program Sejuta Rumah akan tetap dilanjutkan karena rumah merupakan salah satu kebutuhan pokok masyarakat yang harus dipenuhi,” ujar Menteri Basuki, dalam keterangan tertulis, yang dikutip Rabu (19/1/2022).

Direktur Jenderal Perumahan Kementerian PUPR, Iwan Suprijanto, mengatakan capaian Program Sejuta Rumah Tahun 2021, terdiri dari 826.500 unit rumah MBR dan 279.207 unit rumah non MBR. 

Adapun rincian capaian rumah MBR terdiri dari hasil pembangunan rumah yang dilaksanakan oleh Kementerian PUPR sebanyak 341.868 unit, Kementerian/Lembaga lainnya 3.080 unit, pemerintah daerah 43.933 unit, pengembang perumahan 419.745 unit, CSR Perumahan 2.270 unit, dan masyarakat 15.604 unit.

Sedangkan rumah untuk non MBR berasal dari hasil pembangunan rumah yang dilaksanakan oleh pengembang perumahan sebanyak 244.010 unit dan masyarakat sebanyak 35.197 unit. 

Iwan mengungkapkan, Program Sejuta Rumah merupakan wujud nyata perhatian pemerintah terhadap pembangunan rumah untuk masyarakat Indonesia. Prosentase rumah MBR adalah 75 persen dan sisanya 25 persen merupakan rumah non MBR. 

"Kami harap hasil pembangunan rumah ini bisa dirasakan manfaatnya oleh masyarakat sekaligus mengurangi angka backlog perumahan di Indonesia,” ujar Iwan.

Dia menjelaskan, sektor properti dapat menjadi salah satu leading sector, karena memiliki multiplier effect yang besar dalam menggerakan lebih dari 140 industri seperti material bahan bangunan, genteng, semen, paku, besi, kayu, dan lainnya, sehingga akan mempengaruhi produktivitas masyarakat. 

Selain itu, rumah yang layak huni baik dari sisi kontruksi bangunan dan penataan lingkungan melalui Program Sejuta Rumah juga diharapkan dapat menjaga kesehatan masyarakat.

Editor : Jeanny Aipassa

Bagikan Artikel: