Hindari Ketergantungan dengan China, Australia Incar Perdagangan ke India

Djairan ยท Rabu, 16 September 2020 - 22:20 WIB
Hindari Ketergantungan dengan China, Australia Incar Perdagangan ke India

Ketegangan antara Australia dan China akhir-akhir ini mendorong Negeri Kanguru itu berupaya meningkatkan hubungan perdagangan dengan raksasa ekonomi Asia lain. (Foto: Getty Images)

CANBERRA, iNews.id - Ketegangan antara Australia dan China akhir-akhir ini mendorong Negeri Kanguru itu berupaya meningkatkan hubungan perdagangan dengan raksasa ekonomi Asia lainnya, yakni India. Hal itu juga bertujuan untuk melepas ketergantungan pada perdagangan China.

Hubungan dengan China merosot ke titik terendah dalam 30 tahun terakhir, setelah Australia menyerukan penyelidikan internasional tentang asal-usul wabah Covid-19 yang dianggap oleh China sebagai serangan politik. Sebagai balasan, China memberlakukan berbagai regulasi yang menghambat penjualan jelai atau biji gandum, daging sapi dan anggur dari Australia.

Selain itu, populasi India yang membengkak dan diprediksi menyusul China pada 2027 memperbesar peluang berkelanjutan bagi Australia untuk mendiversifikasi portofolio perdagangan. Pasalnya, saat ini ekonomi negara tersebut sebagian masih bergantung pada China dibandingkan negara maju lainnya di dunia.

Perdana Menteri (PM) Australia Scott Morrison mengadakan pertemuan dengan mitranya PM India Narendra Modi pada Juni lalu. Keduanya menandatangani perjanjian mulai dari pertahanan hingga berbagai hal lainnya. 

Para menteri perdagangan India, Australia dan Jepang baru-baru ini juga sepakat untuk meningkatkan ketahanan rantai pasokan di kawasan Indo-Pasifik. “Ini lebih merupakan pasar konsumen kelas menengah yang berkembang di India daripada barang. Kami dapat menjual mulai dari pendidikan, perawatan kesehatan dan ada potensi dalam sains dan teknologi,” ujar Ian Hall, profesor hubungan internasional di Griffith University di Queensland, dikutip dari Bloomberg pada Rabu (16/9/2020).

Contohnya saja pendaftaran baru mahasiswa internasional dari India yang meningkat 32 persen pada 2019 dari tahun sebelumnya. Itu menjadi layanan utama yang tumbuh paling cepat untuk Australia. India sendiri telah melampaui China sebagai sumber migrasi terbesar ke Australia dan diasporanya terbesar ketiga tepat di belakang China serta Inggris.

India tampaknya ingin mengirim banyak orang ke Australia dengan visa kerja dan tidak ingin menurunkan tarif, menurut mantan Menteri Perdagangan Australia Craig Emerson, yang memprakarsai negosiasi perdagangan bebas Australia-India pada 2011, yang mengakibatkan perdagangan dua arah.

“Dominasi China atas ekspor barang Australia mencerminkan permintaan komoditas, di sektor jasa padat karya, kepentingan China mulai tersaingi oleh penggandaan ekspor jasa ke India selama dua tahun terakhir. Ekspor jasa Australia semakin mengalami pergeseran. Di samping itu, pertumbuhan jumlah pelajar membuat jumlah pemegang visa pelajar India melebihi pelajar China,” ujar ekonom Bloomberg, James McIntyre.

Editor : Ranto Rajagukguk