Hukum Masturbasi dalam Islam, Boleh atau Haram?

Inas Rifqia Lainufar · Selasa, 17 Mei 2022 - 15:27:00 WIB
Hukum Masturbasi dalam Islam, Boleh atau Haram?
Hukum masturbasi dalam Islam (Foto: Atlascomposer/Elements Envato)

JAKARTA, iNews.id – Bagaimana hukum masturbasi dalam Islam? Apakah dosa masturbasi sama dengan dosa berzina?
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), masturbasi adalah aktivitas yang dilakukan untuk memperoleh kepuasan seks tanpa berhubungan kelamin. 

Masturbasi bisa dilakukan sendirian atau dengan bantuan orang lain oleh pria maupun wanita. Meskipun tanpa melakukan hubungan badan, apakah masturbasi diperbolehkan dalam Islam?

Hukum masturbasi dalam Islam

Hukum masturbasi dalam Islam sebenarnya masih menjadi perdebatan oleh sebagian ulama. Menurut ulama madzhab Syafi’i dan Maliki, hukum masturbasi adalah haram. Seseorang yang melakukan masturbasi dianggap tidak bisa menjaga kemaluan sesuai dengan perintah Allah SWT.

وَالَّذِيْنَ هُمْ لِفُرُوْجِهِمْ حٰفِظُوْنَ ۙ اِلَّا عَلٰٓى اَزْوَاجِهِمْ اَوْ مَا مَلَكَتْ اَيْمَانُهُمْ فَاِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُوْمِيْنَ 

“Dan orang-orang yang menjaga kemaluannya, kecuali terhadap istri-istri mereka atau budak yang mereka miliki, maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada terceIa.” (QS al-Mukminun [23]:  5-6). 
  
Rasulullah SAW bersabda, “ada tujuh golongan yang tidak akan dilihat (diperhatikan) Allah pada hari Kiamat, tidak akan dibersihkan, juga tidak akan dikumpulkan dengan makhluk-makhluk lain, bahkan mereka akan dimasukkan pertama kali ke neraka, kecuali jika mereka bertaubat, kecuali mereka bertaubat, kecuali mereka bertobat. Siapa saja yang bertobat, Allah akan menerima taubatnya. Satu dari tujuh golongan itu adalah orang yang menikah dengan tangannya (onani/masturbasi).” 

Namun karena bukan merupakan tindakan perzinahan, dosa melakukan masturbasi dianggap lebih ringan dibandingkan dengan dosa berzina.

Sedangkan bagi ulama madzhab Hambali dan Hanafi, hukum masturbasi bisa haram dan diperbolehkan tergantung pada situasi dan kondisi.

Jika masturbasi dilakukan hanya sekedar untuk meraih kepuasan seksual, maka hal tersebut termasuk ke dalam perbuatan haram. Akan tetapi jika bertujuan untuk menghindarkan diri dari perzinahan karena tidak adanya pasangan sah yang dijadikan tempat untuk menyalurkan hasrat seksual, maka masturbasi boleh dilakukan.

Hukum tersebut merujuk pada kaidah ushul fiqih yang menyatakan, “meraih kemaslahatan umum dan menolak bahaya yang lebih besar dengan mengambil sesuatu (antara dua perkara) yang lebih ringan bahayanya.”

Berbeda dengan ulama madzhab Syafi'i, Maliki, Hambali, maupun Hanafi, Ibnu Hazm menganggap hukum masturbasi adalah makruh karena merupakan perbuatan tercela tetapi tidak dijelaskan status keharamannya oleh Allah SWT secara terang-terangan.

Meskipun ada perbedaan hukum masturbasi, umat Islam sebaiknya menghindari perbuatan tersebut karena dapat mendatangkan mudharat. Tak hanya soal status keharaman, masturbasi juga memiliki dampak buruk bagi kesehatan setiap insan yang melakukannya.

Demikian apabila dorongan untuk melakukan masturbasi tidak tertahan lagi, maka Islam memberikan solusi yang merujuk pada hadis Nabi Muhammad SAW.

Rasulullah SAW bersabda, “Wahai para pemuda, siapa saja di antara kalian yang sudah mampu ba’at (menikah), maka menikahlah! Sebab, menikah itu lebih mampu menjaga pandangan dan memelihara kemaluan. Namun, siapa saja yang tidak mampu, maka sebaiknya ia berpuasa. Sebab, berpuasa adalah penekan nafsu syahwat baginya,” (HR Muslim).  
 
Setelah mengetahui hukum masturbasi dalam Islam, ada baiknya bagi seseorang yang belum menikah untuk melakukan ibadah puasa saat dorongan seksual sedang menggebu-gebu.

Editor : Komaruddin Bagja

Bagikan Artikel: