Pangeran Philip Dianggap sebagai 'Dewa' oleh Suku Terpencil Ini, Begini Kisahnya

Djairan ยท Sabtu, 10 April 2021 - 13:07:00 WIB
Pangeran Philip Dianggap sebagai 'Dewa' oleh Suku Terpencil Ini, Begini Kisahnya
Penduduk Desa Yaohnanen ikut berduka atas meninggalnya Pangeran Philip (Foto: Daily Mail)

PORT VILA, iNews.id - Kabar duka atas kepergian Pangeran Philip, suami Ratu Elizabeth II, tak hanya menyelimuti Inggris. Suasana yang sama dirasakan penduduk pedalaman jauh di dalam hutan Pulau Tanna, Vanuatu.

Penduduk Desa Yaohnanen ikut berduka atas meninggalnya sosok yang sudah mereka anggap sebagai ‘dewa’. Meski tidak pernah bertemu, 400 penduduk desa menetahui sosok Pangeran Philip melalui foto-foto.

Para anggota suku perempuan meratap dan para pria menundukkan kepala dalam kesedihan setelah mengetahui Duke of Edinburgh telah tiada. Mereka berkumpul di tengah desa sembari membawa foto-foto Pangeran Philip yang mereka jaga sebagai barang-barang berharga.

Suku tersebut selalu menunggu kehadiran Pangeran Philip, sosok yang mereka yakini akan memberikan banyak hadiah untuk mengubah kehidupan warga desa. Penduduk desa tidak pernah merasa putus asa menanti.

"Kami sangat sedih sekarang, karena dia tidak akan datang. Tapi kami sudah mulai melihat beberapa janjinya menjadi kenyataan, melihat jalan yang sedang dibangun dan fasilitas medis juga sedang didirikan,” ujar Joe Ketu, pemimpin desa, dikutip dari Daily Mail, dikutip Sabtu (10/4/2021).

Keyakinan mereka itu bermula pada awal 1970-an ketika Pangeran Philip mengunjungi Vanuatu, saat itu dikenal sebagai New Hebrides. Kepala suku saat itu, Jack Naiva, merupakan salah satu petugas sampan yang mendayung perahu untuk melihat penyambutan kedatangan rombongan Kerajaan Inggris.

Editor : Anton Suhartono

Halaman : 1 2

Bagikan Artikel:







Lokasi Tidak Terdeteksi

Aktifkan untuk mendapatkan berita di sekitar Anda